6 Godaan Penulis Menyelesaikan Naskah, Kalau Kamu?

Menulis itu kegiatan menyenangkan. Yakin? Ya enggak selalu juga sih menulis itu menyenangkan. Maksudnya, enggak setiap waktu menulis merasakan semangat menulis yang sama terus menerus. Ada kalanya semangat menulis itu turun bahkan hilang. Wajar? Masih wajar kok. Dan bukan berarti kalau enggak ada semangat menulis, kemudian berhenti menulis ya. 

pensil warna
 
Ada beberapa hal yang seringkali jadi gangguan bagi penulis saat menyelesaikan naskah. Dari yang kecil dan bisa dengan mudah diatasi hingga gangguan skala besar yang butuh perjuangan berat untuk mengatasinya. Berikut beberapa godaan penulis menyelesaikan naskah, kalau kamu?

Ponsel (Youtube, IG, Twitter, dll)

Makin pintar ponsel, makin banyak layanan dan fasilitas yang diberikan untuk memanjakan pemakainya. Nah ini nih, godaan besar yang seringkali sulit dihindari. Kalau sudah pegang ponsel, seringkali lupa segalanya. Mulai dari balasin chat dari aplikasi pesan, skrol-skrol aplikasi gambar sampai nonton di aplikasi penyedia video. 

aplikasi ponsel
 
Ngaku nih, yang awalnya Cuma mau mampir sebentar eh keterusan, akhirnya enggak jadi nulis. Diakui atau enggak, ponsel adalah salah satu godaan paling besar saat menulis. Kalau enggak dinyalain atau diaktifkan internetnya, eh butuh. Tapi kalau dinyalain jadi godaan.

Drama Korea a.k Drakor

Kalau yang satu ini sepertinya efeknya relatif terbatas pada orang tertentu saja. Ya, efek drakor akan terasa pada para pencinta Drakor (termasuk gue, huhehehehe). Diakui atau enggak, kalau udah mulai nyalain drakor, apalagi yang favorit dan lagi episode seru-serunya, pantang buat berhenti.

Apalagi dulu jaman mahasiswa. Bisa nonton semalaman bareng temen sekosan. Enggak berhenti sebelum episodenya habis. Eits, ini bukan kebiasaan baik ya. Bukan drakornya yang salah. Tapi manusianya aja yang seringkali enggak mau menahan diri dari kebiasaan ini sih. Sebenarnya efek nonton secara maraton ini bukan hanya pada menulis aja sih. Bahkan kadang kegiatan-kegiatan lainnya juga akan terlewatkan karena keasyikan nonton. Kapan terakhir kali kamu maraton drakor sampai lupa waktu? 
 

Baca cerita di Platform Menulis

Selain nonton, baca juga bisa membuat lupa waktu. Katanya penulis itu harus seimbang antara menulis dan membaca. Cuma masalahnya, kalau udah kecantol tulisan bagus, rasanya jadi makin enggak berhenti. Iya atau enggak nih?

Sama seperti drakor, efek membaca cerita dari platform online ini juga bisa jadi maraton semalaman. Apalagi kalau tulisannya itu udah selesai tetapi dengan jumlah bab yang banyak. Plis, help me! Ngaku!!!

Sinetron

Eits, enggak Cuma drakor. Ternyata sinetron juga bisa jadi godaan besar bagi penulis. Apalagi zaman sekarang lagi ada sinetron yang ngehits abis itu di tipi. Aih, bisa-bisa waktunya habis deh buat nonton sinetron daripada menulis.

Diakui atau enggak, sinetron di episode-episode awal memang cenderung lebih rapi dan menarik ceritanya. Akan berbeda cerita jika sudah memiliki banyak episode, khas sinetron Indonesia. Bukan salah sinetronnya sih. Yang keliru itu, yang enggak bisa menahan diri dari menonton, hahahaha

Ngopi-ngopi cantik di Cafe

Kalau enggak suasana pendemi gini, ngafe adalah salah satu kegiatan yang asyik dilakukan. Nongkrong sambil ngopi-ngopi cantik bareng teman bisa jadi salah satu cara untuk membuat pikiran lebih segar lagi. Nah ada yang suka nongkrong di cafe?

Kadang nih, kalau terlalu lama ngafe, bisa jadi lupa buat nulis. Eh bener enggak sih? Keasyikan ngumpul, terus pas pulang udah capek dan akhirnya malah enggak buka laptop sama sekali. Nah ini yang masalah. Tapi situasi pendemi gini, ternyata bisa jadi rem canggih buat enggak ngafe, bener enggak nih? Karena ngafe jadi makin terbatas, hingga akhirnya enggak ngafe. Eh kalau begini jadi lebih fokus nulis nggak nih? 
 
Baca juga Tips Mengatasi Writer Block Saat Menulis.

Belanja Online

Ada yang suka belanja? Eh kebalik pertanyaannya. Ada yang enggak suka belanja? Duh aplikasi belanja dengan segala kemudahannya sering nih jadi godaan besar. Alih-alih menulis, malah asyik skrol-skrol barang belanjaan, masukin keranjang, dan tidak jarang memburu diskon, free ongkir hingga flash sale. Ada yang begini? (gue!!!)
 
nonton online

Nah itu tadi beberapa godaan yang sering dialami penulis atau siapapun untuk menyelesaikan tulisan. Enggak berarti semua hal di atas keliru ya. Semua hal di atas akan jadi masalah dan buruk efeknya kalau dilakukan berlebihan. Artinya, kalau dilakukan secara wajar dan terkendali, pasti ada manfaatnya.
 
Baca juga Ide Menulis di Akhir Pekan.

Apakah harus menghindari semua hal di atas? Enggak juga. Karena, sekali lagi, hal-hal di atas pasti ada manfaatnya. Bukan melulu hal buruk. Semua kembali pada orangnya masing-masing. Akan mengambil sisi baik dan manfaatnya atau membiarkan diri tergelincir dalam kerugiannya.

Jadi, mana nih yang jadi godaan terbesar kamu saat menulis? Sharing juga bagaimana cara kamu mengatasinya, biar temen-temen yang baca tulisan ini juga bisa merasakan manfaatnya. Langsung komen di bawah ya.

6 Godaan Penulis Menyelesaikan Naskah, Kalau Kamu? 6 Godaan Penulis Menyelesaikan Naskah, Kalau Kamu? Reviewed by Bening Pertiwi on Februari 13, 2021 Rating: 5

22 komentar:

  1. Godaan terbesar aku adalah ngantuuk hahahaha. Soalnya kadang2 inspirasi menulis itu datangnya tengah malam terus kalo misalnya berhenti karena mau tidur, besoknya ku lupa lagi. Makanya sekarang lebih sering tulis pas weekend atau malam weekend biar ga ada kewajiban bangun pagi untuk kerja kalo sampe bergadang

    BalasHapus
    Balasan
    1. t-tapi kalau weekend godaannya pengen rebahan enggak ngapa2ian #ups

      Hapus
  2. Godaanku malas. Saat ide sudah di kepala, tinggal eksekusi, eh...malas tiba-tiba muncul. Gimana dong, duh...

    BalasHapus
  3. Ponsel sih yang paling utama. Hihihihi... Pokoknya ada waktu me time, pengennya rebahan sambil chat suami, scroll sosmed, cuci mata di aplikasi belanja online, dsb. Tiba-tiba aja udah dicolek-colek anak lagi. Nggak jadi-jadi nulisnya. 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, kalau emak pasti adaaaa aja godaannya
      salut banget deh sama emak yang masih tetap eksis nulis, meski seribu godaan menghadang

      Hapus
  4. Aku godaan terbesar adalah perkuat niat mbak . hahaha

    Kalau udah niat banget, rasanya nulis bentar banget. ngalir aja gitu. nah ngumpulin mood ama niatnya ini yang challenging banget. gimana caranya supaya konsisten a.k.a istiqomah itu menjadi PR terbesar buat diriku ini (ngombong sambil ngaca)

    BalasHapus
    Balasan
    1. niat harus dibarengi sama paksaan sih. kalau udah dipaksa dulu buat nulis, nanti tahu2 jadi aja tulisannya

      Hapus
  5. Ponsel! :( Bener-bener deh karena daring ini aku jadi harus bolak-balik ngecek notif grup supaya gak ketinggalan info tugas. Akhirnya baru nulis dikit eh udah ke distract sama hal lain. Niatnya cek grup malah melipir ke sosmed, huhu dasar aku :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. serba salah emang si ponsel ini. kalau enggak dicek, takut ketinggalan info, kalau aktif eh malah jalan2 terus. di suruh diem dulu kali ya. terus buat jadwal diri sendiri, ngecek hape tiap 30 menit aja

      Hapus
  6. Aku paling gampang tergoda soal gadget dan drakor sih, itu godaan terberat ku dan yang paling bikin mager buat nulis. Padahal kalau udah nulis ya ngalir aja, cuma buat mulai dan nahan godaannya itu susahhh

    BalasHapus
  7. Kalau aku gadget huhu karena keseringan intip kerjaan eh malah menyusuri medsos buat promo dll batal lagi deh nulisbya..kudu lebih disiplin daku niiiih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mbak. meski mendisiplinkan diri soal gadget dan sosmed ini

      Hapus
  8. Godaan terbesarku adalah dengerin musik dan Youtube omoo.. berkali-kali sering mengingatkan diri sendiri soal ini, tapi tetep aja selalu ngebuka youtube di tab sebelahnya haha.. alhasil youtube recommendation semakin buatku ngga fokus hahaha
    Parah sih emang ya, godaan-godaan digital sekarang ini 😂

    BalasHapus
  9. godaan terbesarku adalah hp mbaaa, liat twitter, ig, youtube, wkwkwkw. kudu dijauhin dulu dari hp sik biar fokus nulisss wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss, mbak. sama ih godaannya gini juga. bener2 harus tegas sama diri sendiri nih

      Hapus
  10. Godaan terbesar aku adalah ngantuk dan mood hhahaha... Tapi Bunyi notif chat masuk juga sangat merusak konsentrasi sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kopi mana kopi, eh kalau enggak jalan2 dulu aja, biar enggak ngantuk

      Hapus
  11. Bener banget haha.. Terutama drakor dan smartphone apps ^^ Tambah satu lagi kalo aku, perut lapar *eh xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalau ini mah saya banget. logika enggak jalan tanpa logistik, hahahaha

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.