Dear Booklover, Enggak Apa apa Kok Kalau Kamu ...

Baru ingat kalau tanggal 23 April itu adalah hari Buku. Kemana aja gue! Menjadi booklover a.k pencinta buku itu selalu ada ceritanya. Kadang nyebelin, tapi lebih sering menyenangkan sih, hehe. Nah kali ini, mau bikin semacam pengakuan gitu. Ya semacam itulah. Eh gimana? Dear Booklover, enggak apa apa kok kalau kamu ... 


hari buku

Baca Buku di Tempat Umum

Mungkin kalau kamu baca buku di tempat umum, di luar negeri, itu adalah hal wajar. Tapi di negeri +62 tercinta ini, mungkin masih dianggap aneh atau belum umum. Berarti enggak ada? Ya ada dan mulai banyak. Cuma memang belum sewajar kalau di luar. Enggak perlu merasa takut atau gimana gimana. Kalau memang mau baca, ya baca aja. Tapi ingat, tetap waspada dengan sekitar ya.

Baca juga Tujuh Alasan Kamu Perlu Membuat Resensi Buku

Ngobrolin Buku sama Sesama Booklover sampai berisik

Booklover itu pendiam, eh bener enggak ini? Belum tahu aja dia. Kalau booklover udah udah ketemu dengan sesama booklover apalagi memiliki selera yang sama, bisa berisik jadinya. Ada aja hal yang didiskusikan. Rasanya seperti menumpahkan isi di kepala yang banyak banget. Lega gitu rasanya. Selain untuk ajang diskusi, bisa juga saling memberikan referensi bacaan baru. Nah ini yang seru.


Keliling Toko Buku Seharian Tanpa Beli

Pernah kayaknya dulu, pas lagi gabut banget ya jalan aja ke toko buku. Terus kelilingi rak raknya dari ujung ke ujung, dari lantai ke lantai. Beli buku? Enggak, hehehehe. Lagi bokek, jadi ya keliling aja, baca ringkasan cerita di bagian belakang buku. Kadang kalau beruntung, bisa juga baca buku yang sampulnya udah dibuka. Eh tapi kalau ini suka dilihatin sama mas mas atau mbak mbak penjaga tokonya, hehe

Baca juga Ini Tempat Favoritku Menyimpan Buku, Kalau Kamu?

Namatin Satu Buku Lama Banget

Enggak semua buku habis dalam satu kali lahapan ya. Kadang butuh waktu lama. Bahkan meski bagi seorang pencinta buku sekalipun. Entah karena bukunya yang tidak sesuai selera atau karena isinya yang memang berat sehingga harus dibaca pelan pelan dan dihayati isinya. Atau bisa juga karena isinya terlalu bagus, jadi sayang aja kalau dibaca cepat.

Enggak Nyelesaiin Buku karena Ternyata Enggak sesuai Harapan

Seperti halnya gaya berpakaian, jenis atau genre buku juga tergantung selera masing masing pembaca. Dan kalau buku yang dibaca ternyata enggak cocok seleranya, enggak sesuai harapan atau bahkan terlalu rumit, kadang bisa juga sih bukunya enggak selesai dibaca. Kadang buku ini ya memang akan tidak selesai dibaca selamanya. Tapi kadang juga bisa dibaca di lain kesempatan dan akhirnya bisa selesai.

Baca juga Masalah Berat Pencinta Buku, Kamu Mengalami Ini?

Enggak Baca Buku yang Sedang Populer di Media Sosial

Ngikutin trend di media sosial itu ibarat makan makanan manis. Selalu haus dan enggak pernah puas. Termasuk salah satunya jenis bacaan. Kalau kamu memiliki selera bacaan sendiri yang berbeda dengan orang pada umumnya alias enggak baca buku yang sedang populer di media sosial, boleh aja kok, enggak dilarang.

Enggak punya E-reader untuk Baca Buku Digital

Buku digital saat ini makin populer. Selain mudah didapat, mudah dibawa tanpa makan tempat dan mudah dibaca di mana saja. Ngetrend gitu ceritanya. Tapi kalau kamu enggak punya E-reader untuk membaca buku digital, enggak masalah kok. Kamu lebih suka baca buku fisik, juga enggak masalah.

Beli Buku, Nimbun Buku

Ini nih biasanya dosanya para pencinta buku alias booklover. Suka laper mata kalau ada buku baru keluar atau diskon buku yang beredar. Meski enggak sepenuhnya benar, tapi kali ini enggak apa apa deh kamu belu buku dan nimbun buku. Siapa tahu kamu punya rencana mau buat perpustakaan atau malah akan menjual kembali koleksi bukumu nantinya.

Baa juga Tips Anti Ngantuk Saat Membaca Buku

Nagih Buku yang Dipinjem Teman dan Enggak Balik balik

Tolong ya, buat yang pinjem buku, kalau udah selesai, plis dong segera kembalikan. Hati enggak tenang nih, kalau benda kesayangan belum pulang. Sekali sekali, enggak apa apa kok kamu nagih sama temen yang pintem buku dan belum mengembalikannya.

Posesif sama Buku Sampai enggak Boleh Dipinjem

Udah dipinjemin eh baliknya entah kapan. Giliran udah balik, eh bentuknya udah amburadul. Kan sedih tuh. Jadi kali ini, kamu boleh aja kok posesif sama buku sampai enggak boleh dipinjem.

happy world book day

Kira kira segini dulu deh pengakuan di 23 April. Sekali lagi, selamat hari buku sedunia. Mungkin nanti bisa menemukan pengakuan lainnya yang lebih menarik untuk diposting. Seee ya ^_^


Dear Booklover, Enggak Apa apa Kok Kalau Kamu ... Dear Booklover, Enggak Apa apa Kok Kalau Kamu ... Reviewed by Bening Pertiwi on April 23, 2021 Rating: 5

14 komentar:

  1. Akhi-akhir kok aku jadi Tsundoku ya kak, banyak diskon jadi kalap beli bukunya. Akhirnya mau baca aja butuh waktu berapa lama, jadilah para buku jadi penunggu rak. Hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihhi, enggak jauh beda ternyata. ngalamin hal begini juga

      Hapus
  2. Semua point di atas sdh pernah kulakukan kala masih aktif2nya bergabung dgn sebuah klub buku.

    Btw, aku tim yg baca buku gak mau cepet2 selesai hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sy keburu penasaran endingnya. kadang enggak sabar, terus ngintip endingnya dulu. kalau udah tahu endingnya, baru deh baca pelan pelan, hehe

      Hapus
  3. Hihihi aku banget ini mah.. suka beli buku dan nimbun abis tu sampe lupa ga dibaca..
    Sama kadang lebih suka baca buku yg udah jadi wishlist dibanding ngikutin tren..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan, berarti bener ya. tiap buku punya pembacanya masing-masing. enggak ngikuti trend bukan berarti enggak keren

      Hapus
  4. Ebook aku punya untuk materi ngajar aja tapi kalo utk baca sandiri apalagi novel aku prefer baca buku biasa sih. Somehow lebih nikmat aja kalo baca tu megang bukunya nyium aŕoma bukunya. Itu surga banget sih ga tergantikan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, bener banget. aroma buku baru yang baru dibuka bungkusnya itu sesuatu banget.
      seneng sih baca ebook, cuma sering cepet capeknya. padahal mata udah empat

      Hapus
  5. Relate banget ini, apalagi yang keliling di toko buku tapi gak beli karena bokek wkkwwk.. kadang ya aku nunggu aja, dan nabung dulu biar sekalian nimbun buku untuk dibaca beberapa bulan ke depan~

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma kadang kalau di toko buku, kalau kelamaan suka udah enggak ada. eh akhirnya nyari di online juga

      Hapus
  6. Haha relate banget ini semuanya dengan diriku, kalau nggak bisa baca sampai habis ya ditinggal dan masuk list buku yang bakal didonasikan

    BalasHapus
  7. Nggak nyelesein buku karena gak sesuai harapan...
    Naa..aku sering gitu juga, biasa aku baca awal2 tengah dan akhir buku, klo ga menarik ga jadi baca walau udah terlanjur dibeli..pinginnya sih kapan2 klo ada waktu luang bacanya..tapi ternyata sulit juga..
    Terima kasih artikelnya yg bermanfaat, mbak..

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.