Cara Keren Mengapresiasi Buku

Untuk menghasilkan satu buah buku yang bisa dibaca, bukanlah hal instan yang selesai dalam semalam. Ada proses panjang di balik itu semua. Dari menemukan ide menarik, mencari informasi dan sumber data pendukung alias riset, melakukan penulisan, hingga self-editing. Belum lagi saat berada di ruang penerbit. Ada proses lain yang tidak kalah panjang di sana. Hingga buku-buku itu akhirnya terbit, ada di toko buku, dibeli dan akhirnya dibaca.

Buku bagus

Rasanya apresiasi untuk semua proses ini wajib dilakukan. Menulis buku bukan perkara mudah. Menjual buku juga tidak gampang. Jadi, untuk menunjukkan rasa cinta kamu pada buku, kamu bisa mencoba beberapa cara keren mengapresiasi buku berikut ini.

Merawat Buku

Hal pertama dan wajib untuk dilakukan adalah merawat buku itu sendiri. Baik dengan meletakkannya di rak yang sesuai, memberikan sampul pada buku hingga membersihkannya secara teratur. Sayang banget kan, kalau sampai buku enggak dirawat.

Apalagi kalau buku yang kamu baca adalah buku pinjaman. Maka kamu punya tanggung jawab besar untuk menjaganya dan memastikan buku itu dalam keadaan sama baiknya, saat kamu meminjam dengan saat kamu mengembalikannya nanti.

Memajang Koleksi Buku

Selain merawatkan, cara lain untuk menunjukkan rasa cintamu pada buku dengan memajang koleksi bukumu. Kamu bisa meletakkannya di rak buku favoritmu, di meja belajar atau bahkan rak kaca khusus pajangan. Ada banyak cara yang bisa dilakukan agar buku bisa jadi pajangan yang menarik. Kamu bisa menatanya sesuai warna sampulnya ataupun menambahkan aksesoris lainnya. Pokoknya, kamu bisa berkreasi apapun dengan buku.

Mungkin memajang buku kelihatannya sepele. Tapi, percayalah, buku yang ditata dengan cantik bisa jadi daya tarik tersendiri.

Rekomendasikan Buku pada Orang Lain

Selain merawatnya, cara yang bisa kamu lakukan untuk mengapresiasi buku adalah dengan menyebarkannya. Kamu bisa merekomendasikan buku yang sudah kamu baca pada orang lain secara langsung, ataupun memostingnya di media sosial. Ini mah bookstagram dong ya. 

Baca bersama

Eits, bagian yang paling seru sih, kalau kamu juga mau meminjamkan bukumu pada orang lain. Intinya sih, apa yang sudah kamu baca, kamu bagikan juga pada orang lain. Jadi, bukan kamu aja yang tahu isi buku yang barusan kamu baca. Apalagi kalau ada banyak quote-quote menarik yang bisa dibagikan. Yakin deh, orang akan senang hati dan makin tertarik dengan buku yang kamu rekomendasikan.

Buat Review atau Ulasan Isi Buku

Cara lain yang bisa dilakukan untuk menunjukkan rasa cintamu pada buku adalah membuat review buku. Kamu bisa menceritakan sedikit ‘spoiler’ isi buku, kelebihan, kekurangan, serta curhatan lainnya yang dituangkan dalam tulisan atau ulasan menarik. Ternyata ini salah satu bentuk apresiasi terhadap buku maupun penulisnya lho. Penulis akan sangat senang saat bukunya diulas atau bahkan diobrolkan oleh pembacanya. Mereka senang, karena ada timbal balik dari tulisan yang mereka buat.

Membuat ulasan buku bisa menjadikan si pengulas lebih paham dan mengerti isi buku. Selain itu, cara membuat ulasan buku ini juga bisa menarik perhatian orang lain. Mereka akan tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang buku itu. Asyik kan?

Beli Buku Asli, Sebisa Mungkin Hindari Buku Bajakan

Nah kalau yang ini sih wajib ya. Tidak semua superhero mengenakan topeng dan jubah. Tapi kamu bisa jadi salah satu superhero ini dengan membeli buku aslinya. Selain bisa membantu menyebarkan buku, dengan membeli buku asli juga berarti menghargai si penulisnya. Karena dengan buku asli-lah, baru si penulis mendapatkan royalti atas bukunya.

Dengan cara ini, kamu secara enggak langsung sudah jadi pahlawan untuk banyak orang. Kamu sudah membantu orang-orang yang terlibat dalam perbukuan agar dapur mereka tetap ngebul. Dan yang jelas, kamu juga bisa selalu mengingatkan serta mengajak orang lain untuk membeli buku asli, bukan bajakan.

Anak menulis

Itu tadi beberapa Cara Keren Mengapresiasi Buku yang bisa kamu praktikkan dengan mudah. Kalau kamu punya ide atau cara lain yang biasa kamu lakukan untuk mengapresiasi buku, bisa juga komen di bawah ya. Sampai jumpa di tulisan lainnya. Selamat membaca.
Cara Keren Mengapresiasi Buku Cara Keren Mengapresiasi Buku Reviewed by Bening Pertiwi on Rating: 5

24 komentar:

  1. membuat perpustakaan atau persewaan buku gratis untuk buku-buku lama yang tidak terpakai juga bisa jadi solusi. terutama buku cerita anak-anak. cocok untuk selingan aktifitas anak agar tidak ketergantungan gadget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ide keren ini. butuh orang yang serius mengurusnya ini

      Hapus
  2. setuju banget kak! dengan membeli buku asli, kita akan lebih menghargai sang penulis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, meski cuma satu buku, menghindari bajakan sangat berarti buat orang banyak 🤭

      Hapus
  3. Wah betul mb. Penting sekali merawat buku. Kalaupun toh akhirnya buku itu akan dihibahkan ke orang lain, alangkah senang rasanya yang menerima jika buku hibahan itu dalam kondisi terawat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyap, minimal terawat lah ya. jadi mau dibaca lagi atau dihibahkan juga masih pantes

      Hapus
  4. Saat ini aku baru bisa membeli buku asli dan memajangnya. Tidak untuk di pinjam krn yang udah2 sekalinya di pinjam gak balik huehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. habis dipajang, terus nyicil dibaca. ups, kalau numpang baca juga boleh kan ya

      Hapus
  5. Point terakhir setuju pake banget karena ternyata masih banyak diluaran sana yg melakukan pembajakan buku, mulai dari buku2 yg dibuat copyannya untuk dijual, ada juga yang diubah bentuknya k dalam pdf (bukan e-book).
    Oh iya kalau misal baca buku di toko bukunya dengan sengaja merobek plastik kemasan buku baru, itu termasuk bentuk tidak apresiasi bukan ya? 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya sih memang ada yg sengaja udah dibuka sama tokonya kan? jadi calon pembeli bisa nyicip dulu isi bukunya. tapi kalau yg sengaja buka segel ya ... hahahahaha, kalau enggak jadi beli, kasian pegawai tokonya

      Hapus
  6. Saya "penyayang" buku banget sih mbak, kadang saking sayangnya jadi suka deg-degan kalau mau minjemin ke orang lain. Karena gak suka kalau bukunya dilipat dsb. Dan poin terakhir itu saya setuju banget sih, sebisa mungkin hindari membeli buku bajakan, supaya bisa mengapresiasi jerih payah penulisnya juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya jadi kayak berdosa banget ya, kalau enggak bisa jagain buku, heheheh

      Hapus
  7. Betul-betul mbak aku suka sekali dengan point" yang mbak tulis.. terutama untuk meminjamkan dan menulis reviewnya di blogku biar semakin banyak orang tertarik untuk membaca bukunya.. Seneng banget rasanya kalau bisa membuat orang jadi ingin membaca buku yang sudah kita baca :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mbak. pokoknya sebarin selalu virus baca buku

      Hapus
  8. Betul banget, senang sekali kalau pembaca meluangkan waktu untuk nenuli review tentang bukuku dan membaginya di blog atau medsos, bahagiaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bahagia banget kalau bisa selalu menyebarkan virus baca dan review buku

      Hapus
  9. Aku setuju sama semua poinnya terutama bagian beli buku asli. Itu apresiasi yang paling sulit untuk beberapa orang, padahal dengan beli buku asli itu menghargai semua orang yg terlibat dalam proses pembuatan buku. Lagian ngga enak juga baca versi bajakan :(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, iya. versi bajakan memang sering bikin sakit mata waktu bacanya

      Hapus
  10. Aku paling bete kalo minjemin buku ke orang trs si peminjam sembarangan. Ntar balik halaman pada ketekuk2 atau bahkan bukj jd kucel atau ada yg sobek. Udah deh ga bamalan kupinjemin lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau marah, kok ya gimana. tapi kalau enggak marah, ya ... bukunya jadi rusak. minta ganti aja sih, kalau enggak jangan pernah dipinjemin lagi, hahahaha

      Hapus
  11. Jaman kuliah susah bgt beli buku asli. Karena buku asli susah dicari atau harganya mahal sekali... Jadi merasa bersalah klo inget 🙁🙁🙁

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaman kuliah, serba salah sih. buku asli susah didapat, belum lagi mahal. mau enggak mau, bersahabat sama mamang fotocopy-an. duh, semoga ilmunya masih berkah ya, amiiiin. aku gini juga soalnya

      Hapus
  12. Betul banget nih.. aku jg suka share cuplikan buku di story aku dan perubahan dalam diriku setelah membaca buku. Jadi orang bs tahu bagusnya buku yg kubaca

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya, nih. kadang ada hal-hal tak terduga dari buku yang bisa mengubah seseorang. jangan lupa beri tahu penulisnya, dia pasti seneng banget

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.