Story – Si Mpus yang Nggak Pernah Kumiliki

Postingan kali ini isinya curhat. Biarin deh. Lagi kangen sama si mpus yang biasanya suka datang malam-malam.
Jadi gini, beberapa waktu yang lalu, rumah mengalami sedikit perbaikan. Alhasil selama beberapa hari rumah nggak bisa bener-bener tertutup rapat. Ada bolong yang cukup lapang. Nah ternyata ada si mpus alias kucing yang suka datang malam-malam. Nggak tahu kucing siapa. Warnanya abu-abu. Dia selalu datang ke kamar gue sekitar jam 11-an malam. Ketika yang lain sudah pada tidur, gue masih terjaga seperti biasa. Masih asyik di depan laptop. Mungkin lampu kamar gue yang masih nyala menarik perhatian si mpus ya. Dan selama beberapa hari dia selalu datang. Mungkin nengokin temennya (gue), hehehe. Sayangnya waktu gue datangi (pengen gue peluk), eh si mpus udah pergi duluan.

Renovasi rumah akhirnya berakibat rumah kembali tertutup rapat. Dan si mpus pun nggak bisa masuk rumah lagi. Tapi, ternyata dia tetap datang. Kebetulan kamar gue di lantai dua, dan ada jendela yang deket banget sama genteng rumah. Seperti biasa, si mpus yang biasa datang itu juga datang. Dia ngintip sebentar di depan jendela baru kemudian beranjak pergi. Iya sih, sepertinya tertarik dengan lampu kamar yang masih menyala. Tapi, si mpus ini datang lagi! Dia setia buat datangin gue.

Hari berikutnya, gue cerita sama ibu soal si mpus. Dan komentar ibu ... iya lah, didatengin. Kan kamu temennya. #glek

Sekarang, si mpus udah nggak datang lagi. Kangen rasanya. Bukan karena apa-apa. Tapi si mpus selalu berhasil bikin mood gue lebih baik dari biasanya. Selalu bisa bikin gue senyum lagi, terus habis itu bisa nulis lagi deh. Ah, si mpus yang nggak pernah gue miliki, gue kangen. Ketjup dari jauh #chuuuu
Story – Si Mpus yang Nggak Pernah Kumiliki Story – Si Mpus yang Nggak Pernah Kumiliki Reviewed by Bening Pertiwi on Mei 14, 2016 Rating: 5

2 komentar:

  1. jadi kangen kemon kucingnya adik sepupu mana si icha (nm kucing jg) udah lahiran...cuma blm bisa main2 lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen banget adopsi kitten
      tapi susah dapet persetujuan orang rumah :-(

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.