Story - Balada Lampu Sein

Kalau postingan sebelumnya gue bahas tentang buah persik kebalik, sekarang gue akan bahas hal kedua yang gue benci di jalan raya, yakni lampu sein.

Apa salah si lampu sein ini ya?

Yang salah bukan lampunya. Tapi yang salah adalah penunggang kendaraan, terutama motor. Lampu sein dibuat, didesain dan didedikasikan buat membantu orang-orang yang naik kendaraan ngasih tanda sama yang lain kalau mau belok kan? Tapi apa jadinya kalau lampu sein ini diabaikan, disia-siakan bahkan di php doank? Dia ada di motor tapi nggak pernah dipakai ataupun digunakan, dibelai aja nggak. (perlu ya?) 
rudysoul.com

Nggak semua sih. Tapi ini gue nemu di daerah gue. Daerah gue makin ramai dengan makin banyaknya kendaraan. Tapi kesadaran orang-orangnya, pemakai kendaraan untuk sadar lalu lintas yang masih sulit. Yang simple aja, lampu sein.

Nggak jarang lho, di sini kalau mau belok kanan, nggak nyalain lampu sein dulu. Minta dikeplak nggak tuh? Atau minta dilempar sandal? Alasannya ‘Cuma deket inih’ atau ‘kan jalannya Cuma pelan’, yang paling nyebelin ‘Cuma di jalan desa inih’. Heloooo … mau deket, mau pelan, mau jalan kampung sekalipun, yang namanya belok ya tetep butuh lampu sein nyala. Ini buat ngasih tanda, bagi orang di belakang atau di depan kamu.

Salah paham? Udah biasa. Tabrakan gegara lampu sein nggak nyala akibat salah paham? Kayaknya udah lazim banget di sini deh. Hadooooh

Lampu sein kanan nggak nyala, jelas salah. Tapi lebih salah lagi, kalau mau berhenti ataupun belok kiri pun lampu sein kiri nggak nyala. Sumpeh, gue kesel banget sama yang satu ini. Pengen gue maki-maki, tapi inget penampilan yang nggak pantes memaki orang. Gue maki aja lewat tulisan, huh!

Alesannya, ‘cume deket’ atau ‘belok kiri juga’. Huh? Ini lebih salah lagi. Udah salah, masih ngeles mentang-mentang belok kiri pula! Belok kiri pun, lampu sein kiri tetap harus dinyalakan. Tanya kenapa? Ini bisa jadi tanda dan membantu orang di depan atau di belakang kamu, pengguna motor.

Ada kalanya, gue yang mau belok kiri, udah nyalain lampu sein duluan. Eh dari arah berlawanan, dia mau belok kanan, tapi ambil lajur gue. Ini juga bikin kezel. Bisa naik motor nggak sih? Tahu aturan jalan nggak sih, kalau mau belok kanan di perempatan atau pertigaan, ambil jalan agak tengah. Ini biar nggak ngambil jalur kendaraan yang mau belok kiri.

Pernah kejadian juga, gue mau belok kanan di perempatan. Lampu sein kanan udah nyala, terus berhenti. Niat gue mempersilahkan motor dari arah kanan jalan dulu. Karena nggak nyalain lampu sein kiri, kan artinya dia lurus kan. Eh tetiba belok kiri. Ini kezel, sumpah. Tahu gini, atau kalau lampu sein-nya nyala, gue kan nggak perlu nunggu atau berhenti sebentar buat mempersilahkan dia jalan. Gue tinggal ambil jalan agak tengah dan belok kanan. Voila… beres kan?

Pengalaman lain, saat mau nyebrang di perempatan atau mau belok kanan. Di sini, motor yang berhenti di tengah jalan, tepatnya di atas garis putih yang ada di tengah jalan, dianggap ‘minta diserempet’. Apaan coba. Cek deh, tanya deh sama pak pol, kalau nggak percaya. Boleh berhenti sejenak di atas garis putih, kalau memang mau nyebrang. Garis putih itu adalah batas lajur kanan dan kiri, jadi area netral yang bukan ‘minta diserempet’.

Iya sih, nggak semua orang memang salah. Nggak semua pengendara di kota gue se-error itu, dengan mengabaikan lampu sein. Tapi kejadian ini banyak di sini. Ini yang bikin gue kesel, sumpeh.

Gue juga nggak munafik. Ada kalanya, gue lupa menyalakan lampu sein. Satu dua kali, masih bisa dimaklumi, mungkin karena lupa. Tapi kalau udah kebiasaan, itu yang perlu diubah. Dan gue juga nggak bisa ngeubah orang lain, kalau gue nggak berubah duluan.

Pelajaran yang gue ambil … jangan lupa selalu nyalakan lampu sein, belok kanan ataupun kiri, mau berhenti sekalipun. Itu membantu gue dan orang lain. Nah, misal nanti ada yang nyerobot jalur gue, padahal gue udah nyalain lampu sein, dan orang lain itu nggak, gue bisa marah-marah donk sama dia. Gue punya hak buat marah. Tunjuk lampu sein gue, gue yang bener kan? (hmmm … ini jangan dipraktekkin beneran ya, hehehe)

Kedua, kalau mau nyebrang, gue harus bener-bener pastikan di belakang nggak ada kendaraan lewat yang nggak ngerti arti ‘berhenti sebentar di atas garis putih’. Sumpe, nyebrang di sini makin ribet aja gegara nggak bisa berhenti di tengah gini. Lupakan toleransi berkendara saat dulu gue biasanya tinggal di kota besar macam Solo dan Jogja.

Satu lagi sih, yang bikin gue masih agak kesel juga di sini, helm. Susah banget deh, ngebuat orang-orang di sini make helm. Hellooooo helm itu bukan karena elo bakalan lewat depan kantor polisi doank. Helm itu buat keamanan diri woiiii!!!

Ok, stop. Lupakan saja. Protes gue belum tentu didengar mereka-mereka itu. Yang penting sekarang, gue harus lebih banyak interospeksi diri lagi. Minimalkan hal-hal yang bisa ngebahayain diri gue sendiri maupun orang lain, saat berkendara di jalanan. Dan … mungkin gue yang harus mulai empati dulu deh, dengan nyodorin lampu sein buat mereka, sebelum gue juga bisa mendapatkan hal yang sama.

Ada yang berpikir gue lebay dengan nulis gini? Terserah. Gue nulis gini karena gue sadar, nyawa Cuma satu, nggak ada serp. Gue sayang nyawa gue, jadi gue nggak mau membahayakan diri gue sendiri. Selain itu, gue Cuma mau bilang … ini jalan raya, oiiii. Jalan umum, bukan jalan nenek moyang elo aja. Jadi, patuhi peraturan jalan dan empati dengan pengendara lain.

Udah ah, capek gue marah-marah terus di dua artikel ini.
Story - Balada Lampu Sein Story - Balada Lampu Sein Reviewed by Bening Pertiwi on Januari 13, 2016 Rating: 5

2 komentar:

  1. Haha, cuma bisa ketawa bacanya.:D

    Emang sih banyak yg begitu. Saya pake helm nganter ponakan sekolah dekat komplek pun ditanyain, "ngapain pake helm, kan dekat"

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang banyak orang unik di sekitar kita
      duuuh

      btw, terimakasih untuk komentarnya

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.