30 Days Blog Challenge (Day 21) – Bacaan Favorit Gue? Hmmm

Hari ke21 tantangan #30DaysBlogChallenge. Hmmm … perjalanan delapan jam naik motor rupanya berhasil memaksa gue untuk tepar seharian. Dan emang badan lagi disuruh rehat karena kurang sehat, ditambah perjalanan. Hahaha. Dan gue pun absen nulis deh seharian kemarin. Malah curhat sih, Na

Ok, kita kembali ke tema kali ini. Buku favorit ya? Ada banyak sih. Tapi belakangan, gue baca berbagai macam buku. Dari beragam genre, penulis, penerbit, bahasa? (engngng … kalau bahasa kayaknya nggak deh, gue nggak sekeren itu kali). Dan gue lebih banyak memperhatikan gaya tulisannya dibanding isinya. (terus yang dibaca apa?) intinya sih, gue nggak terlalu ‘ngeh’ soal isi. Jadi, kalau ditanya apa buku favorit sekarang, kayaknya lagi belom ada. Atau mungkin gue lupa, #kebiasaanDeh


Tapi, tadi di rumah sempat beres-beres gitu. Lebih tepatnya membuat rumah jadi kapal pecah, gegara buku. Dan gue menemukan buku lama. Ehm … mungkin lebih tepat buku buku kali ya, tapi majalah. Iya, majalah ini salah satu favorit gue. Namanya Annida. Sekarang udah nggak terbit, atau kalau masih ada, Cuma muncul online aja so gue males ngikutin.

Gue kenal Annida sejak SMP. Pertama kali dipinjemin temen, yang punya majalah ini dari kakaknya. Nah dari situ, gue pun mulai jatuh cinta dengan majalah ini. Selain bertabur cerpen segambreng, banyak informasi asyik, menarik dan unik disini. Pokoknya remaja banget dah. Gegara majalah ini juga gue jadi rajin nulis. Dulu, demi bisa langganan majalah yang terbit sebulan dua kali ini, gue pun harus rela nyingkirin uang jajan. Duh, tapi itu dulu. Waktu SMA, bahkan harus rela ngangkot ke kota sebelah, demi beli ni majalah di agennya. Perjuangan banget ya.

Gue masih langganan hingga awal kuliah. Tapi sayangnya, majalah ini pun akhirnya berhenti terbit. Alasan? Hmmm … mungkin alasan klasik majalah cetak pada umumnya, keuangan. Gue juga nggak yakin. Majalah ini akhirnya terbit via online. Dan entah kenapa, gue udah males ngikutin. Beda aja rasanya. Meski memang sih, masih terbit setahun sekali, dan gue juga tetep beli, tapi … huks sedih.

Ditinggal Annida, gue sempat kecantol sama majalah lain. Namanya Story. Tapi, sayangnya umur majalah ini juga Cuma ‘seuprit’. Lagi-lagi masalah ‘bisnis’ yang harus ngalah sama idealism menyajikan bacaan bermutu untuk anak muda. Emang sih, masih banyak majalah remaja lain yang masih eksis sampai sekarang. Tapi, berapa banyak iklannya? Berapa banyak cerita dan tipsnya? Berapa banyak liputannya? Lebih banyak iklannya kali malahan. Duh … . Apalagi anak jaman sekarang lebih suka baca online. Atau beli majalah online, terus disimpen di gadget. Nggak punya versi cetak donk? Kalau kayak gini, gue jadi merasa bangga masih masuk generasi 90-an awal 2000-an. Hahaha (ini efek habis baca catatan di grup, tentang generasi 90-an yang super bahagia)

* pssssttt!!!

Itu sebagian kecil koleksi Annida gue yan berhasil diselamatkan. Soalnya banyak yang dipinjem entah siapa, dan nggak pada balik. Huks. Kan susah ngumpulinnya, eh malah nggak dibalikin. Itu potonya aja burem, duh, kamera hp gue ngajak marahan ini mah.

Tulisan ini diikutsertakan dalam #30DaysBlogChallenge yang diadakan oleh #PelangiDrama
30 Days Blog Challenge (Day 21) – Bacaan Favorit Gue? Hmmm 30 Days Blog Challenge (Day 21) – Bacaan Favorit Gue? Hmmm Reviewed by Bening Pertiwi on Rating: 5

4 komentar:

  1. Eh saia dulu jg suka bgt baca annida, sampe 8 thn yg lalu berhenti.
    He he....seneng yak baca cerpen2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih
      pas pulang n beres2, nemu majalah lama
      baca2 lagi, merinding sama cerpen2nya
      keren2 abis
      saya mah belum ada apa-apanya dibanding mereka

      Hapus
  2. waaaah ini annida-holic banget yaa... isi annida itu super kece ketika ukurannya yang kecil, pas udah ubah ukuran isinya mulai didominasi sama kepenulisan... apalagi ketika udah pake cover nya manusia, bukan lagi ilustrasi. Dari situ Annida udah mulai turun pamornya hmmmm

    tapi sampe sekarang kayaknya belum ada majalah Islami ala remaja yang kayak Annida lagi deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget
      sejak covernya berubah, sepertinya banyak yg mulai menyingkir
      setelah annida ilang, sempat ada gizone
      majalah islami-remaja juga, dari salah satu penerbit di solo
      tapi cuma bertahan setahun. masalahnya sama, biaya yg nggak nutup
      terakhir ya tinggal story.
      tapi sejak story lebih mirip gaul dkk, pamornya pun akhirnya turun lalu menghilang

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.