30 Days Blog Challenge (Day 16) – My First Love, apa kabarmu disana?

Hari keenambelas tantangan #30DaysBlogChallenge. Duh, kenapa tema-nya ini sih? Kan udah pernah gue bahas banyak di banyak postingan sebelumnya. Ok, gue nggak mau bahas ‘future love’ gue, karena sepertinya belum kelihatan ujung rambutnya. Udah ada, Cuma belum kelihatan aja di mata gue, hehehe.

Errrrr, jadi ini tentang first love ya?

Jatuh cinta itu rese dan bikin norak
Yang setuju sama judul di atas angkat tangan? Entah berapa banyak orang yang pernah mengalaminya. Dan lagi, beragam kenorakan yang terjadi saat jatuh cinta. Kali ini, karena gue yang lagi jadi pemeran utamanya (cieee) jadi, ini cerita tentang gue. Lebih nggak penting lagi ini cinta pertama gue.
Jadi ceritanya saat itu gue masih kelas satu SMP. Jaman gue dulu belum banyak yang punya ha-pe, apalagi iPhone dan kawan-kawannya. Gue aja baru punya hp lulus SMP. Itupun setelah meminta dengan memelas sambil pasang tampang memelas ala puss in boot, tau kan ya film itu? Apaan sih.
Gue suka sama cowok. Iya cowok, karena sampai hari ini status di katepe gue belum berubah, gue masih cewek. Dan gue normal, catet! Sebenernya gue udah kenal cowok itu sejak SD. Secara, rumah kita satu kompleks gitu. Tapi gue sebel banget sama dia. Gue sebel dengan semua ulah rese-nya, yang hobby banget ngilangin sandal kalau ditinggal ngaji. Atau hobby banget bikin kaget anak-anak cewek dengan ngelemparin sesuatu sambil teriak ULAR!!! Tapi gue kena karmanya! Catat, gue kena karmanya. Gue ketemu dia di SMP. Dia kakak kelas gue. Jadi waktu itu gue baru kelas satu, dia kelas dua. Dan nggak tahu gimana ceritanya, dia yang jadi pendamping MOS di kelas gue. Pertama ketemu (lagi), gue masih sebel sama dia. Tapi perasaan sebel itu hilang setelah gue tahu kalau dia aktivis di sekolah. Lebih tepatnya ada momen khusus yang terjadi saat gue berangkat ke masjid buat tarawih. Saat gue lewat depan rumahnya—satu-satunya jalan dari rumah gue menuju masjid—nggak tahu gimana tiba-tiba aja cupid—si malaikat cinta—melepaskan panahnya sama gue.

Masalah utamanya saat gue jatuh cinta, adalah kenapa gue harus jatuh cinta untuk pertama kalinya justru pada orang yang pernah gue benci setengah mati. Dan masalah lain pun ternyata mulai bermunculan berikutnya. Ternyata di SMP dia itu idola. Kalau anak jaman sekarang, dia itu populer. Siapa sih nggak kenal dia, ok sebut namanya dengan inisial Mr.Silver. LOL. Juara kelas, wakil ketua OSIS, ketua Pramuka, anggota tim basket sekolah, bassis band sekolah, dan ditunjang dengan wajah ganteng ala Lee Min Ho Kim So Hyun Mizushima Hiro. Meski sampai hari ini gue masih nggak ngerti juga dimana letak gantengnya bintang korea itu—gue dikeplakin fansnya nih—. Blasteran Sunda-Jawa satu ini sadar banget kalau dirinya itu masuk kategori makhluk ganteng. Dan tidak mengherankan kalau dengan sadarnya juga dia selalu berpenampilan rapi, bersih, wangi dan suka tebar pesona, meski orangnya sendiri nggak nyadar. Ada yang nggak percaya? Ini nyata, hoi. Beneran ada, makhluk sempurna kaya Mr.Silver.
Kesalahan gue yang pertama, kenapa ya gue harus jatuh cinta sama idola? Yang jelas-jelas pasti digandrungi banyak cewek. Nggak heran banyak yang berusaha mengejar perhatiannya. Nggak heran kalau apapun yang disukainya sering jadi bahan perbincangan para fans-nya. Dan bisa gue pastikan kalau dering telepon di rumahnya nggak pernah damai, lantaran banyak cewek yang berburu nomer rumahnya Cuma demi denger suaranya sejenak, ‘Hallo’, terus ditutup. Koq tau banget? Iya lah, gue pernah jadi salah satunya. Tapi alih-alih bisa ngobrol sama Mr.Silver di telepon, gue bisa dengan bebas lihat dia nge-goes sepedanya di pagi hari, saat berangkat sekolah. Ada untungnya ternyata, punya rumah deket sama rumahnya. Itu belum termasuk mendekati hari ulang tahunnya. Dan gue? Gue dengan terpaksa menyingkir dengan pelan, rapi dan tanpa jejak. Catat juga, waktu itu ponsel belum se-trend sekarang. Jadi mustahal berburu nomer ponselnya Mr.Silver.
 Kesalahan kedua, kenapa juga gue harus jatuh cinta sama aktivis? Sisi baiknya gue jadi rajin ikut kegiatan, nyari-nyari peluang biar bisa sering ketemuan dengan rajin berangkat latihan Pramuka dan ikut jadi pengurus OSIS. Bahkan maksain biar kedaftar jadi peserta kemah, meski tugas gue akhirnya Cuma angkat-angkat air, cuci piring sama masak di tenda. Tapi gue seneng, dan nggak kapok, Cuma karena satu alasan. Gue pengen ketemu Mr.Silver. Masalahnya, ternyata itu juga dilakukan sama temen-temen gue yang lain, yang suka sama Mr.Silver. Mereka juga ikut kegiatan demi bisa ketemu Mr.Silver. Dan gue?  
Kesalahan ketiga gue, kenapa gue harus jatuh cinta sama cowok yang juga disukai sahabat gue sendiri? Ok, ralat. Sebenarnya yang lebih dulu suka sama Mr.Silver itu adalah gue. Secara, gue udah lebih dulu ketemu Mr.Silver dibanding ketemu kedua sahabat gue ini. Gue Cuma nggak ngerti aja, mentang-mentang kita sahabatan, haruskah tipe cowok kita juga samaan? Dan hasilnya, persahabatan ini pun hancur. Meski gue memilih mundur dari kompetisi memperebutkan perhatian Mr.Silver, tapi kedua sahabat gue nggak pernah mundur. Gue? Lagi-lagi gigit jari.
Pasti elo udah bisa menyimpulkannya kan? Yap, seratus buat elo—itu kata guru akuntansi paling unik di SMA gue—gue Cuma penggemar rahasia alias secret admirer. Meski begitu, gue juga pernah punya beberapa kejadian norak selama gue jatuh cinta sama Mr.Silver.

Mr.Silver pernah liat gue loncat jendela kelas dan nggak sengaja ...
Hah? Gue cewek. Iyalah, tulen. Rambut gue juga masih panjang dari jaman gue naksir Mr.Silver sampai sekarang. Mungkinkah kelakuan gue ini yang bikin Mr.Silver nggak pernah anggap gue sebagai cewek? Nggak pernah sekalipun melirik gue? Mungkin dia dulu suka tipe cewek kalem dan lembut? Sementara gue? Satu-satunya bukti kalau Mr.Silver menganggap gue ada adalah Mr.Silver pernah nyuruh gue jadi petugas upacara di pramuka. Itu pertama, terakhir dan satu-satunya.
Jadi ceritanya waktu itu gue sama temen gue, Imel selesai latihan upacara. Bagi pengurus OSIS seperti kami, bukan hal aneh untuk pulang telat karena harus latihan upacara untuk hari Senin pekan depan. Meskipun faktanya gue lebih banyak bengong lantaran Cuma dapat jatah nyanyi di barisan paduan suara meski gue buta nada.
Karena pulang terakhir, kelas kami—gue dan Imel sekelas—udah dikunci oleh penjaga sekolah. Dan karena ini hari Sabtu, penjaga sekolah jelas udah pulang. Sementara tas gue sama Imel masih ada di dalam kelas. Kita sempat panik. Pertama, dompet Imel ada di tas, jadi dia ga mungkin bisa pulang naik becak tanpa uang di dompetnya. Kedua, kunci sepeda gue juga ada di tas, nggak mungkin dong gue pulang jalan kaki. Waktu itu kita belum punya HP—belum jaman kali—jadi satu-satunya pilihan gue dan Imel harus ngambil tas kita, entah gimana caranya. Sempat kepikiran buat nyari linggis buat congkel pintu kelas. Tapi jelas itu illegal. Gue sama Imel masih inget sama ortu yang susah-susah nyekolahin kita disini.
Gue sama Imel cek jendela kelas kita niatnya mau lompat jendela tapi dikunci. Terancam nggak bisa pulang. Gue sama Imel untung-untungan. Kita cek jendela kelas sebelah, lantaran ada pintu di belakang kelas yang menghubungkan kelas kita sama kelas sebelah. Dan gue sama Imel beruntung, jendela kelas sebelah nggak dikunci!
Kalau Imel adalah tipe cewek kalem, maka gue pecicilan. Karena nggak tega ngebiarin Imel yang punya body gede, naik jendela, gue—yang waktu itu berbody kerempeng—menawarkan diri buat naik. Susah payah Imel ngebantu gue naik ke jendela yang lumayan tinggi itu. Untungnya nggak ada guru yang lihat, bisa-bisa gue sama Imel dikira maling nyamar pake seragam sekolah. Dan gue berhasil lompat jendela meski masih berstatus pake rok. Gue nggak yakin, tapi waktu gue lompat tadi, gue merasa ada orang yang lewat keluar dari parkiran—yang letaknya di belakang kelas gue—sambil nuntun sepedanya.
Gue sumringah karena pintu antar kelas nggak terkunci. Setelah berhasil membawa tas gue dan tas Imel, gue keluar dari kelas dengan cara yang sama. Imel sendiri masih nungguin gue di bawah jendela.
“Nih, tas elo. Eh tadi ada yang lewat ya, siapa?” Tanya gue sambil menjulurkan kaki keluar dari jendela, hup.
“Itu tadi Mr.Silver,” jawab Imel santai sambil nerima tas yang gue kasih.
“Hah?! Mr.Silver kakak kelas kita?” gue nggak percaya gitu aja, secara mata Imel kadang sliwer.
“Iya, Mr.Silver. Tadi dia Tanya, itu siapa ke gue.”
“Terus?” gue penasaran setengah mati.
“Gue bilang aja kalau itu, elo. Dan elo masuk karena mau ambil tas kita,” Imel ngejelasin semuanya ke gue dengan muka polos tanpa dosa.
SETAN! Batin gue. “Jangan bilang dia sempat liat gue lompat dan rok gue …?” tapi itu Cuma ada di pikiran gue. Gue ga tega ngomong sama Imel. GILAK! Image anak baik yang selama ini gue pupuk depan Mr.Silver hancur gitu aja Cuma karena insiden tas. Gimana besok gue bisa ketemu Mr.Silver?

Mr.Silver ngapelin gue di rumah, sementara gue masih kucek-kucek bangun tidur pake kaos eks-SD
Ngapelin? Mungkin gue ralat ya, bukan apel tapi Cuma sekedar lewat terus berhenti dalam waktu singkat. Iya singkat. Hari itu hari minggu. Dan seperti layaknya anak-anak lain semasa gue, hari itu gue lagi rebutan remote TV sama adik gue buat nonton doraemon—yang dari jaman beheula sampai sekarang Nobita-nya masih anak-anak aja—. Hari minggu=hari libur=libur mandi. Hari itu nyokap udah berangkat ke pasar dianter bokap, jadi Cuma ada gue sama adek di rumah.
“Assalamualaikum,” terdengar suara dari depan.
Tadinya gue males beranjak dari depan TV, secara udah pe-we—posisi uwenak—tapi karena sadar di rumah nggak ada nyokap, gue pun memaksakan diri bangun. Masih kucek-kucek, gue nggak telalu jelas lihat siapa yang datang. Tanpa curiga gue buka pintu depan, terus ke pagar. Dan sihir mata Mr.Silver pagi itu kembali buat gue membeku. Rambut gue masih acak-acakan nggak jelas. Baju gue juga kaos jaman SD yang udah kekecilan. Parahnya gue nggak inget, waktu itu udel gue ikutan keliatan atau nggak.
Masih tegang, gue beranjak ke pagar. Pintu pagar gue buka, “W-Waalaikumsalam. Ada apa ya?” Tanya gue polos. “Masuk?” Tanya gue telat dan nggak penting sama sekali.
Mr.Silver Cuma tersenyum, “Disini aja. Gue Cuma mau minta tolong. Elo masih punya buku catatan pramuka tahun kemarin kan?”
“To the point banget,” batin gue. Sekilas gue lihat hidung Mr.Silver kembang kempis. Gue masih linglung, sambil mikir dimana gue naroh buku itu. Tapi gue ngangguk aja, ngasal. Secara ya, gue berdiri di depan pujaan hati gue, cinta pertama gue. Sementara gue acak-acakan, dia udah rapi jali, wangi … dan pantas disandingkan sama Lee Seung Gi atau bang Sato Tekeru.
“Gue mau pinjam, buat bahan referensi persiapan kemah siswa baru sebentar lagi,” ujar Mr.Silver, mulai gerak-gerakin tangan ke arah hidungnya.
Jujur, gue nggak ngerti apa arti kata ‘referensi’ yang diucapkan Mr.Silver waktu itu. Ketemu Mr.Silver benar-benar membuat gue lemot, sepadan sama Pentium satu. Satu-satunya hal yang gue ngerti, Mr.Silver mau pinjam buku gue—yang gue juga nggak yakin, disimpen dimana—. “Tapi gue lupa disimpen dimana. Gue carikan dulu ya,” pinta gue.
“Ok, nggak apa-apa. Kalau gitu nanti siang gue balik lagi aja. Gue masih ada urusan nih, Assalamualaikum,” pamitnya terkesan buru-buru.
Gue masih sempat ngikutin dia sampai dia udah nggak keliatan lagi di belokan gang kompleks. Setelah itu baru gue bisa bernafas normal. Iya, bernafas normal. Soalnya tadi gue berasa kayak tenggelam di air gara-gara Mr.Silver.
Gue buru-buru masuk rumah dan mantengin cermin. Baju gue, rambut gue … untung nggak ada sisa jigong di pipi atau bibir gue. Rupanya air wudhu tadi pagi cukup membantu. Tapi ini apaan di sudut mata?! Dan spontan gue juga ngendus-ngendusin hidung gue, ini … bau apaan? Pantesan tadi Mr.Silver …

Mr.Silver nggak percaya kalau gue mau diet
Jangan salah sangka sama judul ini. Gue diet bukan karena biar keliatan keren di depan Mr.Silver. Tapi itu ucapan spontan gue waktu diajak makan sama Mr.Silver. Hah? Sumpe loe? Diajak makan? Engngng … nggak juga sih sebenarnya.
Jadi waktu itu gue baru naik kelas dua SMP, maka Mr.Silver naik kelas tiga. Gue udah cerita kan di depan, kalau gue berpikir mundur dari kompetisi memperebutkan Mr.Silver demi dua sahabat gue? Nyatanya gue nggak berhasil. Dan gue masih terus melancarkan aksi PeDeKaTe sama Mr.Silver dengan cara ikut kemah. Ini awal tahun kedua gue melancarkan aksi mencari perhatian Mr.Silver.
Jam makan siang, anak-anak udah balik ke tenda buat makan. Sementara anak-anak lain masih leyeh-leyeh, kipas-kipas kepanasan, Mr.Silver udah paling awal ngambil piring. Sebutannya adalah PK alias perut karet, karena begitu doyannya dia makan. Meski begitu, body-nya nggak ada sama sekali tanda-tanda gendut. Terus kemana donk selama ini itu lemak yang dia makan ya? Dan karena tugas gue kebanyakan di dapur, gue masih ada di dekat dapur nyiapin makanan buat anak-anak.
Mr.Silver ngambil centong yang ada di atas nasi dan mulai menyendoknya ke piringnya. Seperti gue bilang di atas, jangan Tanya kayak apa porsinya. Sementara gue Cuma bisa melongo lihat porsi makannya yang SUPER SEKALI ala Mario Teguh. Selesai ngambil nasi, dia senyum ngeliat gue udah pegang piring dan berdiri di depan dia. Mungkin dia pikir gue lagi antri mau ngambil nasi kali ya. Padahal gue dari tadi lagi nyiapin piring buat anak-anak.
“Nih,” ujar Mr.Silver menyerahkan centong ke tangan gue.
Dikasih centong, ya gue terima aja. Cuma gue nggak nyangka aja sama komentar Mr.Silver setelahnya.
“Makan yang banyak, biar cepet gede!” sarannya.
JLEB! “Maksudnya apaan coba? Mau ngatain gue kerempeng, kuntet?!” tapi gue Cuma kesel dalam hati. Dan di mulut gue justru keluar kata-kata ajaib yang sama sekali berbeda dengan apa yang gue pikirkan, “Hah? Nggak ah, gue lagi diet!”
Gue nggak yakin setelahnya. Tapi sekilas gue lihat mata Mr.Silver melebar. Kayaknya dia heran, soalnya habis itu Mr.Silver langsung senyum simpul setelah meneliti dari ujung kepala sampai kaki gue. Mungkin dalam pikirannya, “Elo udah sekerempeng itu masih mau diet?!” Yang jelas setelah itu Mr.Silver beranjak pergi meninggalkan gue yang Cuma mematung nggak jelas.
“Apa yang gue omongin! Kenapa bibir sama pikiran gue ga seragam! Bisa-bisanya gue bilang sama Mr.Silver kalau gue mau diet! Gue benci diri gue sendiri!” rutuk gue dalam hati.

Gue ngerasian perhatian Mr.Silver gara-gara ban kempes
Kalau tadi itu cerita yang menurut gue konyol, maka ini kisah yang sedikit romantis. Jiah. Iya, romantis—tapi bukan rokok makan gratis—lho ya. Menurut gue ini romantis, tapi nggak ada kembang atau nyanyi-nyanyi ala film India ya. Yang ada Cuma daun pohon jati yang berguguran kena angin kering bulan September.
Pernah suatu hari, seperti biasa gue pulang sekolah naik sepeda. Gue nggak inget persis kenapa hari itu gue pulang sendirian dan jalanan sudah sepi, nggak ada temen yang pulang bareng gue. Jalanan lumayan nanjak, tapi gue tetap maksain genjot sepeda gue. Ada yang aneh, karena laju sepeda gue lambat. Akhirnya gua berhenti sebentar di ujung jembatan. Gua periksa itu si biru, sepeda gue.
“Kenapa?” seseorang tiba-tiba berhenti di depan, nggak jauh dari gue.
Gue mendongak mencari sumber suara itu, “Mr.Silver!” teriak gue dalam hati, girang. Gue nyengir—yang bisa jadi mungkin menurut Mr.Silver sama sekali ga manis—,”Ga apa-apa koq, Cuma rada kempes.”
“Serius?” Mr.Silver nggak yakin kayaknya. Matanya sedikit melebar.
“Iya, beneran. Nanti gue pompa di bengkel depan,” kilah gue, sok kuat. Padahal dalam hati gue bilang, “Bantuin gue dong, Mr.Silver cakep.”
“Ya udah, elo jalan duluan,” ujar Mr.Silver kemudian.
Masih ‘beku’ karena tersihir pesona Mr.Silver, gue kedip-kedipin mata tapi juga nurut aja diminta jalan duluan. Ternyata dia kemudian ngayuh sepedanya di belakang gue. Owh … so sweet nggak sih si Mr.Silver itu. Gue sama sekali nggak tahu, kalau ternyata Mr.Silver bisa se-care dan se-perhatian itu sama gue. Secara ya, gue bukan siapa-siapa. Dan mungkin saat itu, ada banyak banget kembang api di kepala gue. Kalau bisa, gue bakalan jingkrak-jingkrak ala anime yang sering gue tonton. Sayangnya itu di jalan raya, jelas nggak bisa gue lakuin. Salah-salah gue dikira gila sama om-om supir truk yang bisa lewat jalan besar itu. HUEK!
Tapi setelah ketemu bengkel, dan gue berhasil menambah isi di ban sepeda gue, gue udah nggak lagi lihat wujud Mr.Silver di sekitar gue. Dia kemana? Gue Cuma bisa lemes …

Mr.Silver pernah ngehibur gue, waktu gagal jadi ketua OSIS
Ini prestasi terkeran gue di SMP. Cieee … iya lah, karena terlalu sering nguntitin dan ngepoin Mr.Silver di organisasi, gue akhirnya terperangkap disini. Tapi asal ada Mr.Silver, semua capek dan males langsung lenyap. Cling …
Hari itu hari Senin, bulan September. Ruang lab IPA yang biasanya adem, sama sekali nggak kerasa ademnya. Setelah minggu lalu, sepuluh orang calon ketua OSIS kampanye setelah upacara, hari ini adalah hari pemilihan. Waktu itu belum berlaku pemilu langsung—emang tahun berapa sih?—seperti sekarang ini. Jadi pemilihan ketua OSIS diwakilkan sama perwakilan tiap kelas.
Dan kerennya nggak nyangkanya, gue masuk empat besar kandidat ketua OSIS. Sementara itu, ketua OSIS sebenarnya terdiri dari tiga orang, ketua umum, ketua I dan ketua II. Otomatis, siapapun yang mendapat nomer buncit jelas tersingkir dari label ketua OSIS.
Dan seperti dugaan, gue yang sama sekali nggak populer di sekolah dapet suara buncit di pemilihan. Nggak tanggung-tanggung, Cuma ada satu biji suara—satu garis di papan—yang dikasih buat gue. Gue emang nggak berminat jadi ketua OSIS, tapi apa setragis itu nasib gue, Cuma didukung satu orang aja. Dan parahnya gue tahu siapa itu, itu adalah sahabat gue yang sama-sama naksir Mr.Silver. JLEB
Habis pemilihan, gue balik kelas dengan lunglai. Nggak masalah gue kalah dan nggak jadi ketua OSIS. Tapi nggak setragis ini juga kan? Kalau jaman sekarang, gue pasti bilang ‘Sakitnya tuh disini!’ sambil nunjuk dada gue. Terus gue bilang ‘I’m not father—Aku ra papa."
Seperti biasa, gue pulang sekolah naik sepeda. Gue berusaha nggak lagi memikirkan kekalahan tadi. Gue sadar, siapa gue. Ya udah sih, gue juga nggak banyak berharap koq, gue mencoba menghibur diri sendiri.
“Jangan sedih ya, nggak kepilih,” sebuah suara terdengar, setelahnya seseorang lewat di samping gue, di pertigaan terakhir sebelum sampai rumah.
“Mr.Silver!” seru gue dalam hati, girang. Spontan gue balas ucapan dia, “Ah, nggak apa-apa koq.” Sumpeh rasanya adem bener. Gue sampai terharu dan pengen nangis. Saat nggak ada satupun orang yang menghibur gue tadi di sekolah, Mr.Silver jadi orang pertama dan satu-satunya yang menghibur gue. “Yayyy!!! Gue berhasil mendapat perhatian Mr.Silver!” hati gue jejeritan.
Sayangnya perhatian Mr.Silver itu nggak ada lanjutannya alias Cuma formalitas. Dan asa yang terlanjur gue gantung tinggi pun pupus dengan santainya. Bahasa elo tuh ya

Itu sekelumit kisah gue sama Mr.Silver. Meski kisah gue akhirnya nggak happy ending, tapi gue bersyukur ketemu Mr.Silver. Pelajaran berharga buat gue itu, jangan pernah membenci orang terlalu dalam. Bisa-bisa jadi karma kayak gue, dari benci jadi suka. Kalau orang bilang batas antara benci dan cinta itu tipis, ternyata gue mengalaminya sendiri. Gue emang nggak pernah tahu apa gue pernah penting di hati Mr.Silver atau nggak. Atau apakah cinta pertama Mr.Silver itu gue atau bukan. Tapi gue percaya, pertemuan kami semasa kanak-kanak dulu bukanlah kebetulan. Gue percaya kalau itu takdir, dan selalu ada alasan untuk pertemuan kami. Meski gue nggak pernah bisa mendapatkan hati Mr.Silver.
Dan lagi itu cinta pertama. Sesuatu yang pertama kali itu bakalan susah dilupakan. Bahkan gue sempat susah move on dari Mr.Silver, meski gue udah nggak pernah lagi ketemu sama Mr.Silver. Gue bahkan nggak tahu kabar Mr.Silver seperti apa sekarang.
Cinta pertama itu nggak bakalan bisa tergantikan oleh apapun. Pun sosok orang yang pernah jadi cinta pertama. Meski wajahnya sendiri udah nggak gue inget, tapi momen istimewa tentang atau bersama cinta pertama itu nggak pernah bisa terlupakan. Dia selalu punya tempat istimewa tersendiri di dalam hati.
Meski begitu, bukan berarti gue nggak mau move on lho ya. Gue akhirnya bisa move on dari Mr.Silver, meski butuh proses nggak sebentar. Salah satunya dengan jatuh cinta lagi. Dan cinta pertama, entah happy ending ataupun sad ending—seperti kisah gue—bukan berarti jadi alasan untuk dilupakan. Cukup tata dengan rapi dan simpan rapat-rapat dalam hati. Waktu memang nggak bisa diulang, tapi pengalaman pertama dan kenangan, jauh lebih berharga dibanding orang yang nggak pernah bisa didapatkan.
Waktu itu gue masih menganut prinsip kalau ‘cinta tidak selalu harus memiliki’ adalah hal yang benar. Tapi ternyata gue keliru untuk satu hal itu. Yang lebih tepat adalah ‘cinta itu pantas untuk diperjuangkan. Kehilangan sesuatu yang pernah diperjuangkan itu lebih cepat sembuh dibandingkan kehilangan sesuatu yang nggak pernah sekalipun diperjuangkan.’ Dan sekarang gue lebih percaya kalimat ini. Hmmm … kisah yang ini gue bahas lain aja ya.

PS,
Kalau ada yang Tanya kabar Mr.Silver, ini gue kasih infonya. Mr.Silver udah married. Dia lebih berani dari yang gue pikirkan. Dan dia juga udah menghasilkan keturunan bersama istrinya—iye lah—.
Gue nggak sengaja nemu akun twitter Mr.Silver ini. Dan gue follow. Ternyata dia follback juga. Kita sempat ngobrol sebentar. Dan yang diobrolin … bisnis. Sumpe, gue sempat pengen ngakak. Tapi, bukan bisnis MLM lho ya. Mr.Silver tetaplah seseorang yang pantas untuk dihormati dan dikagumi—itu yang gue lakukan sampai saat ini—. Seseorang yang dengan tegas menyebut dirinya dengan ‘daddy, teacher and enterpreneur’. Berbahagialah kau, Mr.Silver, di seberang pulau.
Makasih Mr.Silver, elo pernah jadi bagian terkeran dalam kehidupan masa eSeMeP gue.

Ini tulisan panjang banget ya ternyata? 10 halaman A4, hehehe. Dan tulisan ini dibuat dengan soundtrack dari CNBLUE Jung Yong Hwa, judulnya Because I Miss U. #DuhKak

Tulisan ini diikutsertakan dalam #30DaysBlogChallenge yang diadakan oleh #PelangiDrama

30 Days Blog Challenge (Day 16) – My First Love, apa kabarmu disana? 30 Days Blog Challenge (Day 16) – My First Love, apa kabarmu disana? Reviewed by Bening Pertiwi on Rating: 5

6 komentar:

  1. Wow, masih muda banget waktu dapet cinta pertamanya...
    Yg penting sisi positifnya ada banyak kan ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya bener
      baru nyadar saya
      emang segitu masih muda banget ya?

      Hapus
    2. Soalnya sy baru ngerasain cinta yg 'beneran' itu udah umur 20an, hahaha XD

      Hapus
    3. sip mantap
      berarti hemat hati tuh
      nggak perlu ngerasain sakit hati, hehehe

      Hapus
  2. Jatuh cinta itu rese dan bikin norak

    Hahahaha bener bangeeeet, apalagi kalo jatuh cinta nya jaman abg... Norak ga ketulungan, tapi lucuuuu aaaahhh.... Lucu buat dikenang sekaligus nyesek wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa yg selalu indah buat dikenang
      dan selalu bikin pengen ngakak sendiri

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.