Story - Ditelepon sama Gebetan Adek Itu, …

Jadi ceritanya, malam sekitar setengah 8-an, gue lagi santai, baru aja nyalain laptop. Tetiba, ada telepon masuk dari nomer nggak dikenal. Well, ya udah diangkat aja. Dan tada … si empunya suara nanya, apa bener gue kakak kandungnya adek gue? Wuiiih, apaaan nih? Batin gue. Dan akhirnya gue ngerti, siapa si cewek ini.

Sorry ya, my-bro, kalau ceritanya jadi gue ceritakan disini juga. Abisnya lucu aja. Sebenarnya pernah juga sih, kejadian gini beberapa waktu yang lalu. Tapi, bedanya dulu itu Cuma SMS. Ngakunya sih temen adek gue. Dan waktu gue tanya, darimana dia punya nomer gue, bilangnya dari adek gue. Tapi, adek gue nggak pernah cerita apapun. Hmmm … mencurigakan. Jangan-jangan itu anak dapetin nomer gue secara illegal.

Ok, lupakan darimana tu ‘gebetan’ bisa dapetin nomer gue. Tapi, dari interaksi singkat—sms ataupun telepon—semuanya mereka, pengen kenal deket dengan gue. Ya ampun. Kadang gue ngerasa aneh aja, ini namanya niat atau agresif sih? Lucu, menurut gue. Ada ya, cewek yang seberani itu. Ya emang sih, sebagai sesama cewek, pasti lebih mudah interaksinya. Cuma, sampai sekarang gue masih berpikir kalau itu lucu.

Nah, gebetan adek gue yang sekarang ini katanya dua tahun lebih muda dari adek gue. Jadi dulu, adek gue kelas XII, nah si gebetan ini anak kelas X. Sebenarnya gue agak heran juga, ini emang gebetan adek gue atau tu cewek yang ngejar adek gue? Entahlah. Menurut pengakuan sih, dia baru lulus tahun ini. SNM nggak lolos, daftar polisi juga nggak lolos. Nah sekarang mau persiapan SBM, pengennya satu kampus sama adek gue. #DuhDek. Nah kemarin hubungin gue, tanya kapan gue balik ke solo. Nah loh! Ngapain coba? Katanya pengen nyari temen berangkat bareng sih. Tapi, berhubung gue masih ada acara di rumah, rencana pun batal. Tapi, tu gebetan masih kekeuh ngajak ketemuan. Aiiiih, maksudnya apaan coba. Ok deh, kalau elo emang udah usia mapan, dan emang niat serius buat seterusnya, ketemuan sih nggak masalah. Tapi sekarang, gue belum menangkap keseriusan dalam usia mereka.

Well, mungkin ini bisa jadi hanya kekhatawiran gue aja sih. Tapi, sepertinya adek gue bukan tipe yang pengen cepet2 berkomitmen dalam waktu dekat. Tapi entah juga sih. Hahahaha, apa sebagai kakak gue terlalu over-protektif? Hmm, kadang gue mikir gitu sih. Gue emang sengaja nggak ikut campur urusan asmara adek gue. Gue pengen memberikan kebebasan dan ruang privasi buat dia, selama apa yang dilakukannya sekarang nggak melanggar norma apapun.

Kadang gue mikir, suatu saat nanti ini juga pasti terjadi. Saat gue punya pasangan, lalu adek gue juga punya pasangan. Lalu, keluarga ini akan terasa canggung, karena tidak saling kenal. Ah seperti itulah kehidupan. Selalu berputar, berjalan dan tidak pernah kembali.

Oh ya, satu lagi. Kisah ini seperti kisah pada first love gue dulu. Gue jatuh cinta pada si anak tengah, yang memiliki seorang kakak perempuan dan adik laki-laki. Dia, si tengah yang banyak menarik perhatian. Sayangnya, dulu gue nggak punya keberanian untuk memperjuangkan kisah gue. Ah sudahlah.

Eh, tapi kalau beneran ketemu, terus gue harus ngomong apa donk sama gebetan adek gue itu? hmmm … elo punya ide nggak?
Story - Ditelepon sama Gebetan Adek Itu, … Story - Ditelepon sama Gebetan Adek Itu, … Reviewed by Bening Pertiwi on Mei 27, 2015 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.