Story – UN itu … Saatnya Main

Gue tahu, mungkin gue akan dikeplak sama anak-anak yang lagi pada UN, jadi gue kabur duluaaaaan … atau, gue akan diceramahin panjang lebar sama orang tua yang anaknya lagi UN. UN … dan gue ngajak maen? Maafkeun atas ke-tidak-jelas-an gue satu ini.

Engngngng . . . gue nggak tahu seperti apa UN sekarang persisnya. Atau, persiapan menjelang UN yang harus dijalani oleh anak-anak. Tambahan pelajaran di sekolah, les di bimbel, panggil guru privat di rumah. Dan alhasil, jangan heran kalau kebanyakan anak udah keburu kecapekan saat tiba di rumah. Dan akhirnya … bukan pelajaran yang masuk ke otak, tapi nggak ada yang masuk, karena saking capeknya.

Ya, ya … gue nggak menyalahkan atau memojokkan mereka yang serius mempersiapkan UN. Gue juga begitu, dulu. Ikut tambahan pelajaran di sekolah siang hari, dan lebih takut bolos dibanding bolos pelajaran pagi. Terus habis itu, masih les lagi ke guru mata pelajaran yang diUNkan.

Di sekolah gue dulu, tambahan dilakukan buat mata pelajaran yang di UNkan. Untuk satu mata pelajaran, ada lima kali try-out, di luar try-out resmi dari kabupaten. Artinya, lima try-out ini beneran dibuat sama sekolah gue. Dan khususon buat matematika, try-outnya sampai 10 kali. Iya, 10 soal try out, selama 10 minggu berturut-turut. Bisa bayangkan lah ya. Sekolah bener2 mempersiapkan anak-anaknya buat menghadapi UN. Nggak ada namanya bagi2 ‘cara khusus’ untuk di kelas. Yang ada latihan, latihan dan latihan. Jangan dipikir enak kali, tryout segambreng gitu. Khususon matematika, gue udah gumoh2, nyaris muntah tiap kali menghadapi soal yang … iuh. Tapi ya, gue dan temen2 gue tetep jalani. Itulah seninya.

Gue juga ikutan tahu! Gue juga merasakan capeknya. Karena itulah, gue memilih pada saat UN, gue mendingan maen. Ok, ini memang pengalaman gue bersama temen-temen kos gue. Dan mungkin juga jadi tips buat yang lagi ngikutin UN. Meski kayaknya udah nggak ngaruh banyak ya, secara UN udah hari ketiga, hehehe

Hari Minggu, anak-anak yang habis pada mudik, akhirnya balik kos. Ada yang bawa makanan banyak—yang langsung habis diserbu anak-anak—ada juga yang nyetrika baju, nyemir sepatu, nyuci tas, nyuci buku, lah? Yang terakhir bercanda kq. Intinya kos kembali ramai oleh anak-anak yang udah pada balik. Malam sebelum UN pertama? Ngobrol sama temen sekamar n tetangga kamar. Ngobrolin cowok. Habis itu, tidur cepat setelah mempersiapkan barang-barang buat besok. Belajar? Engngngng … udah mau muntah dari kemarin belajar terus. Libur belajar.

Hari pertama UN kelar. Pulang sekolah? Nongkrong di warung pecel yang rada jauh dari kos. Sambil jalan-jalan, pake antri dan menikmati sepoi-sepoi angin siang. Sampe kos, makan, tidur deh. Nah ini yang asyik. Sorenya, karena kita semua nggak ada kerjaan, (udah perjanjian, malam UN, sekos nggak boleh ada yang belajar. Kalau ketahuan ada yang belajar, dia bakalan dihukum buat nguras semua kamar mandi), jadi kita semua sepakat buat jalan-jalan ke … toserba. Ngapain? Cuci mata aja sih, hihihi. Pulang maghrib n nggak lupa beli makan. Malemnya? Nyiapin peralatan, ngerumpi, tidur.

Selasa, hari kedua UN. Ngerjain seperti biasa sih. Cuma, masih dikasih bonus tryout kesepuluh karena nggak sempat dilakukan sebelum UN. Anak anak termasuk gue, Cuma bisa ngeluh di kelas. Ya ampun, udah UN masih ada tryout juga. Pengawas? Cuma mesem2 kecut, melihat kami harus kembali berkutat dengan soal yang … iuh. Ok, fix. Cukup lingkarin aja, nggak usah dikerjain serius juga. Yang penting gugur kewajiban. Ok, siang setelah hari kedua … jalan-jalan masih berlanjut. Kali ini ke alun-alun dan ke warnet. Oh, bahagianya hidup. UN … dan masih sempat main, hihihi

UN hari ketiga, … hari terakhir. (iya, gue masih ngerasain UN tiga mata pelajaran yang selesai dalam tiga hari doank koq). Pengen cepetan selesai. Setelah itu … maeeeeen. Ya, kebahagiaan nggak terkira adalah UN hari terakhir. Rasanya legaaaa banget. Meski belum tahu juga sih, bakalan seperti apa hasilnya, tapi kan yang penting udah selesai. Semua akan indah pada waktunya, hahahaha

Lalu … liburan sebentar. Terus … masih ada ujian sekolah!!! Gubrak. Errrrr kapan ujian ini selesai?!

Ok. Inti dari tulisan ini adalah … manfaatkan waktu pulang sekolah setelah UN kamu buat … maen. Iya lah, maen. Kan belajarnya udah, ujiannya udah. Ya tinggal nyante dan maen kan. Masak mau belajar terus. UN dan maen … lanjutkan!

#dikeplak banyak orang gue nih.



Sekedar info. Masa UN SMA gue, di sekolah gue yang dapet bonus cepek-merah ada 41 orang anak. Karenanya, guru yg udah terlanjur janjikan tu uang, kan nggak sanggup tuh. Ya udah deh ditanggung sekolah. 40 diantaranya pecah rekor dari matematika, dan 1 diantaranya dari bahasa inggris. Sementara, guru bahasa Indonesia kesel habis, karena nggak ada yang pecah rekor. Dari sejumlah itu, lima diantaranya adalah anak kos gue. Jadi, meski kita semua malah maen waktu UN, tetap terbukti kan, hasil belajar kami nggak sia2.
Story – UN itu … Saatnya Main Story – UN itu … Saatnya Main Reviewed by Bening Pertiwi on April 15, 2015 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.