Story – Ujian Nasional dan Luka yang Membekas Setelahnya

Ujian Nasional a.k UN sepertinya udah jadi momok menakutkan ya, sejak beberapa tahun silam. Huaaaa … padahal mah jaman dulu, UN tuh ya santé aja. Namanya ujian, ya tinggal berangkat, ngerjain n nunggu hasil, dapet ijasah deh. Itu dulu. Gue sempat merasakan hal itu waktu ujian kelas 6 eSeD. Dulu nyanteeee banget.


Beda waktu eSeMeP sama eSeMA. Gegara ujian diganti Cuma tiga mata pelajaran. (sumpe, itu taon kapan sih?) tapi beneran, waktu itu gue ujian Cuma tiga mapel, coba. Bas-Ind, Matik sama Bas-Ingg. Berasa kan, betapa dianaktirikannya mata pelajaran yang lain. Udah gitu, jadi kelinci percobaan pula. Ya nasiiib. Tapi ya, tetep dinikmati aja sih.

Kalau ditanya, apa yang paling mengecewakan pas UN, maka gue akan bilang soal nyontek. Ok, gue ngaku. Nyontek itu bukan gaya gue banget. Bukan berarti gue sombong atau sok bisa ya. Cuma, ngerasa berdosa aja klo nyontek.

Gue pernah, gegara anak yang duduk depan gue pas tes, nyontek gue. Alhasil, gue kena semprot sama pengawas. Nyaris dikeluarkan dari kelas. Untung gue udah hampir selesai ngerjain. Apa kata dunia coba, kalau sampe babeh gue tahu masalah ini. Untungnya, kasus nyontek ini Cuma waktu ujian semester, bukan UN. Bayangkan, apa kata dunia kalau ini pas UN.

Balik ke UN. Ada satu kekecewaan yang hingga kini masih gue simpan. Bukan berarti gue nggak hormat sama guru gue. Cuma … kenapa harus ada ‘pesanan’ menjelang UN. Hanya karena orang yang duduk di belakang gue perlu bantuan khusus untuk ngerjain soal, terus gue pun dipesenin untuk ‘jangan pelit lah. UN kan Cuma sekali’. Glek! Apa yang elo pikirkan? Saat orang yang elo hormati, tiba2 mengatakan hal itu. Emang nggak secara langsung sih, tapi … tetep aja, itu menciderai kepercayaan dan rasa hormat gue.

Dan ya, waktu itu gue pun melakukan pesanan seperti diminta. Ah ya … gue yang masih polos di kelas 6SD dan 3SMP pun melakukan hal itu. Sumpe, gue nggak tega nulisnya aja.

Waktu SD, sebenarnya jatah gue buat ‘dilarang pelit’ untuk sekelas. Posisi tempat duduk gue dibuat begitu rapi, jadi gue ada kesempatan buat ‘berbagi’ ke belakang. Dua kelas sekaligus, nggak tanggung-tanggung. Tapi, ternyata gue masih diselamatkan. Jatah dua kelas berkurang sekelas lantaran peletakkan nomer tempat duduk keliru. Ya, meski (mungkin) dosanya berkurang setengah, tapi tetep aja sih … arrrrgggghhh

Lalu di SMP. Kali ini, pesanan khusus. Karena orang yang duduk di belakang gue emang cukup lemah di mata pelajaran satu itu. Apalagi, selama pelajaran “satu itu” pun, gue udah dikasih tanggungjawab khusus untuk jadi pendamping tu anak. Dan trik khusus pun diajarkan ke gue. Gue sendiri nggak tahu, apa trik itu diketahui juga oleh orang di belakang gue. Yang jelas, pada akhirnya gue melakukan ‘pesanan’ itu lagi. Huaaaa … rasanya itu bener2 menciderai rasa keadilan gue.

Bukan berarti gue nggak mau bantu temen. Cuma, ini UN bro. Kalau gue diminta bantuan sebelum UN, mau kerja kelompok bareng, mau belajar bareng, ato bahkan gue harus jadi tentor sebaya buat yang perlu gue bantu, gue jabanin. Tapi, UN …

Gue bersyukur, UN gue beda di SMA. Nggak ada yang ngasih gue ‘intruksi khusus’ atau ‘pesanan khusus’. Lega. Nggak ada beban sama sekali. Tinggal berangkat, masuk kelas dan ngerjain. Di SMA, gue dapet posisi duduk paling belakang sendiri. Dekat jendela. Ya, meski dibanding yang lain, meja yang gue pake rada … rrrr. Tapi gue bersyukur, karena gue bawa papan alas, so semua tetap lancar jaya.

Ah sudahlah. UN gue emang udah lewat bertahun silam. Tapi, entah kenapa lupa itu masih membekas dalam hati gue. Rasanya gue berdosa banget, karena bantu temen. Kalau misal, gue melakukan pengakuan dosa saat ini, ada yang peduli nggak ya? UN oh UN.

Story – Ujian Nasional dan Luka yang Membekas Setelahnya Story – Ujian Nasional dan Luka yang Membekas Setelahnya Reviewed by Bening Pertiwi on April 13, 2015 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.