Story – Jawaban 15 Menit

Elo mau berpikir gue narsis atau pamer? Silahkan saja. gue Cuma pengen cerita kisah jawaban 15 menit yang pernah gue alami.

Berapa lama waktu yang biasanya diberikan untuk menjawab soal-soal ujian? Normalnya 1,5 jam hingga 2 jam kan ya. Apalagi bagi mahasiswa yang nggak jarang, soalnya dua biji tapi jawabannya mengarah indah dua lembar kertas folio garis bolak balik. Tapi bagaimana kalau soal lima biji yang jawabannya di kertas folio garis Cuma dikerjakan dalam 15 menit?

Ini kisah beneran. Ok, kali ini anggap saja gue narsis abis. Jadi, waktu tahun pertama dulu, kan ada tuh mata kuliah biologi umum. Ya, meski gue anak fisika (ketahuan deh), tapi di awal tahun semua anak jurusan ipa harus bertemu sama matematika, fisika, kimia dan biologi. Berasa balik SMA sih, Cuma jurusan ipa doank. Waktu itu mid-test biologi umum. Karena selama ini materi kuliahnya mirip sama materi biologi SMA kelas XII, jadi waktu mudik, gue sempatkan buat ngebongkar buku catatan lama jaman SMA. Emang gue nggak rajin nyatet sih sebenernya, Cuma gue rajin bikin kliping catatan, hehehe. Dulu, gue suka pinjem buku catatan dari anak kelas sebelah yang pinter n rajin abis. Setelah itu, gue copy deh. Nah, copyinya itu, daripada mencar-mencar malah ilang, gue gunting-gunting terus gue tempel deh ke buku catatan biologi gue. Dan materi yang serius-sama-serupa ini pun gue pelajari dari buku catatan SMA. Dibanding diktat kuliah dan catatan dosen, ternyata materinya lebih lengkap materi SMA gue

Gue harus berterimakasih sama guru SMA gue satu itu. Meski dulu sering gue anggurin, hahaha (maaf ya, Bu. Muridmu satu ini dulu sering nggak memperhatikan pelajaran di kelas. Malah sibuk bikin cerpen, daripada nyatet). Modal buku SMA yang Cuma satu buku ternyata sukses membuat gue lancar jaya mengerjakan semua soal biologi umum. Serius, yang gue baca dari catatan SMA, keluar semua. Lengkap pooool. Dan … tebak, berapa lama gue mengerjakan lima soal itu, Cuma LIMA BELAS MENIT doank, huehehehehe. Keren lah gue. Bahkan pengawas ujian aja sampai nyaris menahan gue, demi memastikan apa gue udah ngerjain semua soal atau belum. Setelah dicek dan sudah lengkah semua, gue akhirnya diijinkan keluar. Setelah itu ngapain? Ngantin lah … laper cuy.

Sukses di mid-tes, ini gue ulangi di ujian akhir semester. Dengan model buku SMA, gue pelajarin semua materi yang sukses gilak. Hehehe … Cuma, kali ini gue tahan diri lah ya. Malu kali, masak keluar cepet mulu. Akhirnya gue nyante, tahan diri, nulisnya diseret-seret satu demi satu huruf. Niatnya sih pengen nyelesaiin sampe satu setengah jam. Ya minimal satu jam lah. Tapi ternyata, gue udah nggak tahan. Dan menyerah di level SETENGAH JAM. Ya, setengah jam kemudian gue keluar dengan sukses. Seperti mid-tes dulu, juga membuat temen-temen gue terkagum-kagum heran. Tapi sory ya guys, gue lagi pelit bagi-bagi. Hasilnya, jangan ditanya deh. Gue udah cukup percaya diri dengan hasilnya kq. Terimakasih juga atas soal-soalnya, pak dosen bio-um. Engngngng … pak Joko, kalau nggak salah.

Hal yang sama gue lakukan juga di mata kuliah kimia dasar I. Dengan modal catatan jaman kelas XI dan XII SMA yang cukup lengkap, bukan masalah buat mengerjakan soal-soal penuh symbol kimia dan angka yang iuuuuh nggak pasnya. Dan … hasilnya pun cukup menghiasi kartu hasil studi gue dengan indah.

Nah, kalau cerita yang ini lebih seru lagi. Aseli, kadang gue masih pengen ketawa ngakak. Waktu itu gue kelas 2 SMP, kalau sekarang berarti kelas VIII ya. Karena huruf pertama nama gue, biasanya gue dapet ruangan kelas asal waktu tes. Nah, tumbenan tes kali ini gue dapet ruangan kelas lain. Asyiiiik. Lumayan kan, bisa ketemu wajah-wajah baru dari kelas lain pas tes. Apalagi kalau duduk bareng kakak kelas cakep, lumayan tuh bisa dikecengin, hehehe.

Hari itu tes bahasa Jawa. Gue orang jawa, meski dibesarkan di daerah ngapak-banyak-sunda-sedikit-jawa-limit. Gue belajar seperti biasa. Dari LKS n catetan. Nggak lupa juga menghafal huruf jawa, yang sayangnya Cuma inget kalau mau tes aja. Soal dibagikan. Hmmm … nice, komentar gue waktu itu. Orek-orek, coret silang, hapus … nggak terasa ternyata cepet juga gue mengerjakan soal pilihan ganda 45 nomer. Ok, tinggal essay lima nomer. Nulis sambil inget-inget huruf jawa. Nah, satu soal yang paling ribet justru bukan nulis huruf jawa, tapi mentranslate kalimat bahasa jawa ngoko (kasar) menjadi bahasa jawa kromo (halus). Gue nyeraaaaah di satu kata, yang sama sekali gue nggak ngerti apa bahas kromonya. Ya udah sih, gue tinggal dulu. Cek sekali lagi pilihan ganda, hmmmm … sip. Cek essay. Cuma kurang satu. Karena bête digangguin sama anak yang duduk di depan gue, yang bolak balik minta contekan, akhirnya gue nyerah. Kata yang nggak gue ngerti itu, nggak gue artikan. Biarlah tetap seperti adanya. Dan gue keluar. Pengawas bingung. Kq cepet? Tadinya gue mau bilang kalau gue males dicontekin terus. Tapi, ternyata gue Cuma bilang kalau gue udah selesai. Cek n ricek, akhirnya gue diizinkan keluar kelas.

Saat di luar, gue baru sadar … ternyata gue baru ngerjain selama SETENGAH JAM. Omg … ya ampun. Apa yang gue lakukan? Udah terlanjur keluar, tengsin donk. Masak mau masuk lagi. Pasti ditolak lah sama pengawas. Ya udah, akhirnya gue berjalan menuju tempat parkir sepeda. Masalahnya, keisengan gue kumat. Alih-alih jalan lewat belakang kelas, gue justru sengaja jalan lewat lorong kelas 2 yang panjang itu. Gue pamer!!! Huehehehe. Tapi ini jangan ditiru ya, sodara-sodara. Bukan hal baik. Gue jalan santai, biar nggak ada suaranya n nggak ganggu anak-anak yang masih pada ngerjain. Sambil nunduk pula. Tapi … gue tahu persis, baik pengawas maupun anak-anak di kelas pasti pada nengok semua ke arah gue, dan terkagum-kagum karena gue bisa mengerjakan soal tes bahasa jawa dalam setengah jam … duh kalau inget ini, gue suka pengen ketawa sendiri. Pengen jitak kepala sendiri. Maksudnya apaan coba.

Untung gue nggak dipanggil pengawas dan diinterogasi, karena secara nggak langsung gue sudah mengompor-kompori dan mengintimidasi anak-anak lain supaya cepet keluar dari kelas. Terakhir, gue sengaja lewat kelas cowok gebetan di ujung lorong. Nah ehm … dia duduk di pinggir jendela. Sepertinya tahu gue. Dan … dudulnya, gue berharap kalau tu cowok manggil gue, dan minta bantuin gue untuk ngerjain soal. Duh, sadar donk nenk! Dia itu kakak kelas, apa elo bisa ngerjain soal punya kelas 3? Tapi … yang ngebuat gue pede berharap adalah … cowok itu, cowok gebetan gue adalah orang sunda. Jangan tanya gue, seberapa mahir dia berbahasa jawa yang bukan bahasa sehari-harinya. Gue menang. Sayangnya itu semua Cuma impian kosong belakang. Meski tu cowok tahu gue, dia nggak manggil gue buat minta tolong. Hmmm, gagal pedekate!!!

Tapi tes sudah lewat. Dan saatnya nyari tahu hasil tes. Sejujurnya gue nggak nyangka, kalau hasilnya bener-bener menggembirakan. Gue Cuma salah secuil, di kata yang gue nggak ngerti bahasa kromonya itu. huaaaaa … coba gue bertahan sebentar lagi, mikir lebih dalam lagi, mungkin gue akan menemukan jawabannya dan mendapat nilai maksimal. Meski bahagia, karena Cuma salah secuil, gue tetep kesel. Gimana bisa, gue kalah satu point sama anak kelas sebelah dalam hal bahasa jawa. Sementara tu anak bukan orang jawa, dia si kulit putih mata sipit. Huaaaaa … gue yang orang jawa kalah sama dia!!! Itu namanya penghinaaan! Hahahaha … tapi kenyataannya, gue tetep ketawa-ketawa nggak jelas bareng tu anak waktu kita berdua membandingkan hasil nilai bahasa jawa ini.

Ternyata cerita gue soal tes panjang juga ya. Tes emang selalu membawa cerita seru. Ya nggak? Termasuk bersaing sama kulit-putih-mata-sipit-jago-matematika-dan-bahasa-jawa satu itu. Eh ya, meski gue lumayan jago bahasa jawa waktu SMP, bukan berarti gue pede sama pelajaran bahasa jawa di SMA. Gue pede, karena gue tinggal di daerah yang bahasanya campur jawa-sunda-ngapak. Jadi, bahasa jawa gue bisa dibilang keren. Tapi … gue sekolah SMA di daerah yang nyaris seratus persen selalu memakai bahasa jawa. Blaik!!! Gue bakalan jadi yang paling dudul disini. Selamatkan gue!!!
Story – Jawaban 15 Menit Story – Jawaban 15 Menit Reviewed by Bening Pertiwi on April 18, 2015 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.