Cowok outside, Cewek inside



Kasar, ceroboh dan sok kuat. Mungkin itulah gue. Kalau kata (mantan) gebetan sih, casingnya cowok tapi isinya cewek. Cowok outside, cewek inside, hehehe …
Maksudnya, di luar itu gue sok kuat. Bersikap cuek seolah nggak ada apa-apa. Sok bisa mandiri dan nggak pengen tergantung sama orang lain. Tapi dalam hati, gue cewek banget. Yang bisa nangis kejer, kalau ada keinginan yang nggak keturutan. Atau ini namanya manja? Mungkin gitu maksud (mantan) gebetan gue, hehehe … kebanyakan ketawa.
Gue kenal sama si mantan gebetan ini waktu awal kuliah. Sebenarnya, temen sekelas gue yang lebih dulu naksir dia. Tapi ternyata gue yang malah aktif di bidang yang sama dengan si ‘abang’ ini. (abang (jawa) = merah. dia hoby pake baju merah). Nah, setelah satu tahun bareng di kegiatan, baru deh gue nyadar kalau si abang ini lumayan. Telat banget ya.
Sebenarnya, banyak hal dalam dirinya nggak masuk criteria gue. Secara ya, cowok yg pernah gue taksir jaman sekolah dulu jauh lebih segalanya dibanding si abang ini. Dibilang cakep … engngng, nggak juga, standar aja. Orangnya juga item. Tampilan keren? Jarang keliatan keren, soalnya dia hoby berangkat pagi dan baru balik rumah malam. Habis kuliah terus kerja, part-time dimana aja. Jadi jangan harap dia masih tampak rapih di sore hari. Baiknya sih iya. Care-nya juga iya. Mungkin itu.
Dan yang penting, dia berhasil memaksa gue yang serampangan ini menjadi sedikiiiiit lebih rapi. Bukan berantakan dalam penampilan loh ya. Penampilan gue bisa dibilang rapi (kalau lagi pengen rapi). Maksudnya, soal kerjaan di bidang kita. Dia memaksa gue melakukan pekerjaan yang butuh rutinitas. Dan walhasil, gara-gara dia, gue malah dua kali ‘terjebak manis’ di bidang yang sama. huahahahaha … bangga
Sayangnya, si abang ini udah jadi mantan gebetan. Soalnya sekarang dia udah punya cewek. Cewek itu adek kelas gue waktu SMA, dan adek tingkat kita di kuliah, padahal beda jurusan. Sementara gue dan si abang satu jurusan.
Takdir memang nggak bisa diduga ya. Gue yang deket sama si abang, sering keliatan bareng. Dan bahkan kakak kos gue pernah Tanya, apa dia pacar gue, waktu dia nganterin gue pulang ke kos. Dia juga sering ngajak gue nongkrong sambil nge-jus (maksudnya minum jus) bareng di depan kos gue. Gue yang paling sering milih bonceng si abang kalau kita pergi ramai-ramai. Eh … dia malah kecantol orang lain.
Dan gue? Gue masih suka ngobrol koq sama si abang. Meski nggak se-sering dulu sih. Paling sebulan sekali juga belum tentu. Tapi, sekalinya  kita ngobrol lewat hape, bisa seharian. Bahkan sampai gue tinggal tidur lantaran udah ngantuk banget. Si abang ini dulu juga salah satu orang yang sering nemenin gue bergadang kalau lagi ngerjain tugas. Keren kan ya
Oh ya, balik ke gue. Si abang mantan gebetan ini jadi salah satu orang yang membuat gue lebih dewasa dalam banyak hal. Dia mengajarkan gue buat peduli sama orang lain. Dia mengajarkan gue cara perhatian sama orang lain. (orang lain loh, bukan dia. Kalau perhatian sama dia, gue juga belom berhasil tuh). Dia mengajarkan gue arti loyalitas dan totalitas kerja. Dia juga orang yang bisa paham dengan isi kepala gue yang kadang abstrak dan susah diterjemahkan. Dia mau berpikir dalam, buat memahami gue. Dan dari situ, gue merasa dihargai. Gue merasa diperlukan. Dia membuat gue merasa ada. Buat dirinya, buat diri gue sendiri dan buat orang-orang di sekeliling gue.
Meski gue nggak bisa dapetin hati elo, tapi paling nggak gue tetep bisa dapetin persahabatan ini. Si abang nggak pernah cuek atau sombong sama gue kalau tiba-tiba gue pengen curhat. Makasih abang. Makasih udah jadi cerita indah di masa kampus gue …
Gue memang nggak akan mengharapkan elo lagi. Tapi gue nggak akan pernah menghapus kisah yang dulu pernah ada. Kisah yang mungkin, Cuma akan jadi milik gue sendiri.
Ecieciecie … curhat nih ye. Nggak tahu nih, tiba-tiba aja inget sama si abang. Apa kabar dia ya? Terakhir sms-an waktu lebaran kemarin. Beuh … lama banget itu mah.
Cowok outside, Cewek inside Cowok outside, Cewek inside Reviewed by Bening Pertiwi on September 26, 2014 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.