KISAH - Suara Knalpot = Ujian Puasa

Gw buat tulisan ini masih dengan kepala cenut2 lantaran suara knalpot bodong salah satu pendukung capres yang konvoi sore tadi. Suer ya, tadi waktu ketemu di jalan, telinga rasanya langsung sakit—dalam arti sesungguhnya—mendengar suara knalpot kalian dan kepala gw pun cenut2, sampai sekarang belum sembuh juga. Sungguh, tadi gw pengen marah dan ngamuk2 liat kalian seenaknya saja konvoi di jalan dengan suara knalpot brengs*k itu. Tapi untungnya gw inget masih puasa, jadi ditahan-tahankan. Meski akhirnya waktu buka puasa pun gw tetap masih ga bisa makan karena kalian masih saja ribut di jalanan.


Woi tolong dong ya! Gw ga ngelarang selebrasi atau apapun gaya kalian merayakan apapun yang menurut kalian patut dirayakan. Tapi tolong dong ya! Jangan ganggu ketertiban umum donk.
Udah suara knalpot bren*s*k, tanpa helm, bikin macet. Hallo … emang ini jalan nenek moyang elo apa? Blon tentu elo juga udah bayar pajaknya kan? Sungguh, gw sama sekali ga berniat marah-marah. Gw Cuma sebel aja. Bisa ga sih selebrasi itu yang sehat aja, tanpa harus merusak ketentraman masyarakat? Hoi hoi
Meski kesel, tapi gw masih bersyukur kq. Karena suara knalpot bren***k kalian itu, suara adzan terdengar lebih syahdu di telinga. Oh ya, gw ada ide bagus nih. Gmn kalo besok2, kalau mau selebrasi lagi, kalian jual tuh penutup telinga anti bising buat orang-orang. Kan lumayan tuh, kalian selebrasi dan dapet uang juga dari jualan. Dan masyarakat biasa kyak gw jg bisa enjoy tanpa harus kebisingan. Ide bagus kan?
Sejujurnya, gw sendiri ga yakin akan yang kalian selebrasikan tadi. Emang ada apaan sih? Toh apapun yang kalian selebrasikan tadi, bukannya besok kalian jg kalau makan tetap harus nyari sendiri? Siapapun yang menang, tetap nyari uang sendiri kan? Kalau kata temen gw, daripada bingung pilih nomer 1 atau 2, pilih nomer 3 aja, suami sendiri yang jelas kasih uang belanja sehingga dapur tetap ngebul dan anak tetap nyandang—berpakaian.
Oh ayolah guys. Daripada buang-buang uang dan tenaga untuk selebrasi yang entah apa itu, bukannya lebih baik untuk persiapan lebaran? Inget lebaran sebentar lagi lho. Inget istri yang pasti minta uang belanja, inget anak yang minta baju lebaran. Kalo kata cak lontong, mikir!!!
Dan perkataan gw yang paling sadis akhirnya muncul. Ngurus kalian aja ga becus, gimana mau ngatur yang lebih luas? Hallo … Negara ini tidak dibuat dalam sehari (baca: saat selebrasi), tapi dibangun bertahun-tahun. Kalo masih berisik aja di jalanan, sini gw gigit kunyah2!!! Aaarrrggghhh!!!!
Tapi gw ga lupa satu hal, #PrayforGaza dan #PrayforPalestine
KISAH - Suara Knalpot = Ujian Puasa KISAH - Suara Knalpot = Ujian Puasa Reviewed by Bening Pertiwi on Juli 09, 2014 Rating: 5

1 komentar:

  1. Amin. Pray from our country.
    Yah bgtulah orang" skarang
    mkanya suami wi blang.gnih dr pada
    qt bingung nanti.bkalan salah.pilih mnding qt
    g usah ngasih suara sekalian.
    Toh kbnyakan yg mndukung mereka orang"
    yg "korup" siapapun yg duduk dsna pd akhir x gak akn bs melihat smpe.benar" ke kalangan bwah mereka pasti lebih mempokuskan dr untuk lbih memperhatikan orang" besar yg berada d belakang ke suksesan x dan pada akhir x yg duduk dsna cm jd boneka para pemegang kedudukan sesungguh x.
    Toh pesan rakyat bawah g pernah sampe k sna slalu yg kut d tingkat 1 ato d tingkat berapa yg pasti.rakyat makin tambah tercekik
    dgn keadaan seperti ini..
    " rakyat tidak berharap.bnyak pd pemimpin x hanya mereka ingin jalan.yg berpungsi dgan baik. Tarip angkutan yg wajar harga bahan poko yg wajar. Dan pengairan untuk ladang/sawah mereka.
    Tp meskipun pemerintah gak. Pernah memuluskan keinginan rakyat rakyat masih bs berjuang sendiri mengurus ladang dan.sawah mereka...
    Jadi ada ato tdak ada x yg duduk dsna buat arang kalangan bawah.. Tak ada arti x toh beras bulog yg d kasih pemetintah jg meski d beli gak gratis dan kualitas x lebih bisa d kTegorikan sebGai pakan burung dari pada makanN untuk rakyat..
    Sekali laki mw jd apa negara ini bila rakyat
    kecil saja tdak mampu.mereka urus..

    Tiwi

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.