KISAH - Genggam Tanganku Erat dan Jangan Pernah Pergi

Ada yang pernah berpikir buat mengenggam tangan seseorang dengan erat, menyalurkan energy sambil berucap ‘semua akan baik-baik saja?’

Sayangnya itu hanya ada di sinetron. Entah mungkin karena gw adalah tipe orang yang sulit berekspresi atau gimana, yang jelas bahkan saat menghadapi situasi itu, tangan gw ga juga terulur.
Di depan gw, wajah itu lebam dengan mata terpejam. Wajahnya sudah berubah bentuk, bagiku mirip shin-chan, tembem ga jelas. Tapi gw ga bisa ketawa, karena itu bukan guyonan.
Itu terjadi lantaran ia berkeras ingin mencicipi aspal yang sudah jelas-jelas keras itu. Siapa suruh coba, saking sukanya dengan game, dia bergadang sampai jam 2 pagi. Padahal jam 5 pagi dia harus bangun dan sudah punya jadwal ‘jadi sopir’ motor. Dan kejadian itu pun tidak terelakkan lagi. Motornya remuk, tak berbentuk lagi. Masih untung dia tidak harus buntung.
Jantung gw mencelos nyaris copot saat mendengar beritanya. Tanpa sempat mandi, langsung sambar hp, dompet dan helm lalu menunggu jemputan teman di depan kos. Tangan gw bener-bener dingin, dada gw bergemuruh ga jelas, dan gw pun sampai ga sadar kalau tubuh ini sudah gemetaran hebat. Yang ada di pikiran gw, semua kemungkinan buruk yang akan terjadi. Perjalanan 10 menit pun terasa berjam-jam.
Pintu UGD tampak suram di mata gw. Hingga akhirnya perawat memberi tahu keberadaannya. Dia terbaring diam, tapi nafasnya masih tampak satu-satu. Ada sedikit lega di hati gw. Meski gw masih belum tahu apa yang akan terjadi nantinya. Sungguh … gw bener2 takut waktu itu.
Menjelang malam, temen gw menyeret gw pulang dan memaksa gw istirahat. Tadinya gw berkeras tinggal, tapi temen gw bilang kalau semua bakalan baik-baik saja. Sekali lagi gw lihat wajah itu. Masih dengan mata terpejam. Gemetar tangan gw terulur, pengen banget rasanya genggam tangan dia dan bilang ‘semua akan baik-baik saja’. Tapi uluran tangan gw menggantung di udara. Kenapa ini? pada akhirnya gw cm bisa berbalik sambil menahan air mata.
Gw harap elo baik-baik saja.
Dan gw masih ingat persis, satu bulan kemudian. Elo datang ke kampus, ikut ujian semester dan memaksa diri menulis dengan tangan kiri, sementara tangan kanan elo masih dalam balutan kapur padat.
Elo selalu buat gw khawatir!!!

#inget! Aspal itu keras, jadi ga usah deh sok gaya mau nyobain aspal segala!!!
KISAH - Genggam Tanganku Erat dan Jangan Pernah Pergi KISAH - Genggam Tanganku Erat dan Jangan Pernah Pergi Reviewed by Bening Pertiwi on Juli 09, 2014 Rating: 5

1 komentar:

  1. Kisah anak tetangga

    " pagi itu di gang menuju rumah ada 2anak lecil yg ku tau mereka kakak beradik
    anak laki" namax mahamad burdah usia x 4,5thun dan adik x nm x sapiratun bariroh. Usia x 3.5thun. Siadik dgn enteng x menjitak kpala kakak x dgn sodet kayu. Dan sikak metingis kesakitan.
    Kuhrntikan langkah ku ku perhatikan nereka dr sudut jlan dkat grobak tukang sayur..
    "sayup terdengar maaf q kan lupa.? Ucap si kakak..
    "itu roti neng bukan punya kakak knp g minta ijin lagi pula kakak kan puasa kata umi nanti mkan x klo udah laper bget" ucap sang adik dgan suara agak cadel
    # q tersenyum tak mampu lagi menahan rasa yg tiba menyelusuo dlm dada q.

    Subhanawloh anak" ini benar benar salih saling mengingat kan meski mereka masih terbilang kcil..

    Sore hari x kudatangi rumah mereka dgan membawa roti coklat dan mufin buat jedua malaikat kecil yg kulihat td pagi sambil berdoa dlm ht smoga kelak putra/putriku jd ank yg salih/saliha amin

    tiwi

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.