KISAH - Dari atas atap rumah gw . . .

Dilarang protes klo kali ini gw nulis ga pke bahasa baku bin benar serta mengikuti EYD. Well, klo susah dibaca ya . . . maklum (maksa . . .) Ok, kali ini gw pengen cerita tentang salah satu kebiasaan gw, terutama waktu SMP (sekian tahun yg lalu, LOL).


              Ya, rumah gw sebenarnya ga punya lantai 2. Di atas Cuma nyempil ada satu kamar ade gue dan tempat jemuran. Nah tempat gw melampiaskan kebiasaan itu adalah tempat di sebelah tempat jemuran rumah ortu gw, yakni atap rumah. Beneran atap, dengan genteng dan seisinya.
Iya, gw naik atap, dan sekedar info, gue itu cewe. Ok, kembali ke jalan yang bener. Kebiasaan ini dimulai waktu gw kelas enam esde. Dulunya setelah tempat jemuran di bawah diungsikan ke atas, gw demennya nongkrong di tempat jemuran. Tenang, gw tidak dalam rangka menghitamkan kulit, soalnya berkali-kali kemah pun, temen2 gw selalu protes soalnya kulit gw paling cepet balik jadi putihnya, xixixixi
Ok kembali ke jalan yang benar. Awalnya gw Cuma suka nongkrong aja di tempat jemuran. Ya ga seharian lah, Cuma sore hari sebelum maghrib. Habis mandi, daripada disuruh nyokap macem2, jadi deh gw ngungsi ke atas, ke tempat jemuran buat menghindar, hehehe (jangan ditiru ya). Karena kebiasaan gw menghindar itu, nyokap lama2 ngeh juga. Jadi, gw ngungsi lebih ke atas lagi, yaitu atap rumah gw. Jangan dibayangin apa kata tetangga ya. Secara rumah gw di perumahan, jadi sekeliling pasti ada rumah (yg kadang lebih tinggi dari rumah gw).
Klo ditanya ngapain aja, sebenarnya sih gw ga ngapa2in. Cuma  nongkrong aja. Secara, belakang rumah gw jalan yg lumayan rame, jadi ya gw keasyikan ngeliatin kendaraan yang lewat. Kadang saking kurang kerjaannya, gw ngitung berapa jumlah kendaraan itu, ato dada2 ga jelas sama mereka. (sekali lagi) ini jangan ditiru. Kadang kalau gue udah bosan, gw juga suka telentang di atap, ngeliatin langit. Nah inilah awal mulanya dunia imajinasi gw. Karena saking seringnya liat langit beserta awan dan kroni2nya, gw jadi suka berimajinasi. Mulai dari terbang kaya burung, jadi power rangers, ngilang dan balik ke masa lalu atau mendadak jadi putri yang hilang dan ketemu pangerannya.
Sayangnya waktu gw berimajinasi selalu mentok saat adzan maghrib berkumandang dan terdengar suara dari bawah yang nutup+ngunci pintu belakang. Itu kerjaan ade gw!!! Secapat gw bisa, langsung ngacir ke bawah, gedor2 pintu dan menemui wajah ortu yang geleng2 liat ulah gw (cewe) dan ade gw (cowo).
Sayangnya, waktu SMA, gw ga tinggal di rumah, a.k ngungsi jadi anak kos. Kadang gw masih suka kangen juga nongkrong di atap. Sekali waktu gw punya kesempatan pulang, pasti nostalgila di atap, kekekeke . . . tapi sayangnya sekarang, rumah tetangga udah dibangun lebih tinggi dari rumah gw, so tempat nongkrong terbaik gw juga digusur. Hfth . . . nasib. Wahai atap-ku, tidak akan ada tempat nongkrong senyaman dikau lagi, kau memang tak tergantikan . . . (halah lebay).
Yo es, lanjut lain kali . . . selain atap, gw masih punya segudang cerita lama soal masa smp gw (yg menurut gw, masa terbaik yg gw punya)
KISAH - Dari atas atap rumah gw . . . KISAH - Dari atas atap rumah gw . . . Reviewed by Bening Pertiwi on April 05, 2014 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.