KISAH - Cita atau cinta, Lokananta

Pada saat seperti ini gw merasa kembali ke masa itu, ketika gw masih menjadi orang yang dekat denganmu. Ah benar, itu sudah masa lalu.

Oya, judul di atas adalah judul salah satu cerpen gw. Sebuah cerpen berlatar masa SMA, tapi kisahnya adalah kisah gw di kampus.

Kembali paragraf pertama yg gw tulis ... mungkin benar, perasaan gw sama elo udah ga sama lagi kyak dulu. Sudah berubah, meski gw bisa bilang blon hilang sama sekali. Kdang muncul sebuah kerinduan di malam2 gw. Atau rasa kesepian, atau bahkan sebuah rasa ingin diperhatikan oleh orang spt elo.
Ga terasa, masa itu sudah lalu begitu lama. Sudah nyaris 4 tahun sejak gw menghabiskan malam untuk membuat laporan kegiatan atau berdiskusi soal rencana kegiatan denganmu. Sudah lama sejak terakhir gw melakukan hal kurang kerjaan dengan menyalin sms2 dari loe yang selalu memenuhi inbox hp gw. Atau telepon selepas shubuh yang loe lakukan untuk mengganggu tidur ayam gw. Atau ... mengobrol menjelang maghrib di jus depan kos. Dan yang ga bakalan pernah gw lupakan adalah ... saat elo mengantar gw pulang ke kos menjelang maghrib.
Ah, knp malam ini semua kenangan itu malah memenuhi isi kepala gw? Kenapa? Padahal disana, blon tentu jg loe masih inget semua itu. Bahkan mungkin kalau bukan alasan ini, blon tentu jg loe akan memencet ponsel dan mengirimkan pesan pendek ke nomer gw yang pernah akrab di ponsel loe beberapa tahun silam. Ah, apa loe nyadar kalau gw msi mikirin elo sampai hari ini? Pernahkah loe tahu, kalau gw penasaran banget dengan apa jawaban elo setelah membaca catatan yg gw kirim ke inbox pesan fesbuk loe sekian waktu silam. Ahhhh .... perasaan gw udah berubah sama elo. Gw udah harus berusaha menerima fakta bahwa hati loe udah dimiliki orang lain. Dan gw ud sama sekali ga punya hak apapun buat ngerusak hidup elo.
Perlahan gw sadar, perlahan jg gw berusaha mengerti. Bener kata temen gw. Ga ada yg namanya persahabatan sejati antara ce sm cowok. Itu adil. Karena suatu saat, persahatan itu akan berakhir dengan sendirinya jika keduanya atau salah satu mereka sudah melangkah ke gerbang hidup baru.
Jujur, kdang gw nyesel. Apa artinya persahabatan? Apa artinya sahabat? Kalo ternyata apa yang pernah gw perjuangkan, klo persahabatan yg pernah mati2an gw jaga, malah akhirnya menusuk diri gw sendiri. Mungkin—tapi gw sendiri jg ga yakin—masih ada orang yg anggep gw sahabat, meski kadang gw ga sadar. So sorry ... klo gw sejahat itu. Entah kenapa, gw mulai meragukan arti persahabatan itu sendiri.
Angan gw kembali melayang ke masa itu, masa gw msi berstatus sekum—sekretaris umum—elo ...
KISAH - Cita atau cinta, Lokananta KISAH - Cita atau cinta, Lokananta Reviewed by Bening Pertiwi on Maret 29, 2014 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.