KISAH - A Cup of Coffee

Hmmm … aromanya langsung menyeruak memenuhi kamar gw. Seperti biasa, seperti hari-hari lalu, gw msi setia di depan si hitam lepiku ditemani secangkir kopi.

Sebenarnya ada banyak kisah yg pengen gw tulis. Yup, sambil menyeruput kopi yang hampir dingin ini …



Dari betapa bête-nya gw klo inget mahkluk bernama “sekeripsi” yg sering juga diplesetkan jdi “skripshit!” atau “skripsweet”. Itu versi kawan2 gw, well itu menarik.
Trus … curhat kawan sebelah kamar soal anak kamar bawah, hmmm … temen2 gw yang luar biasa mensupport gw dan selalu ngingetin gw buat “kembali menyentuh” TA—ya orang2 keras kepala seperti itu yg ada di sekeliling gw—hehehe … tapi gw bersyukur kawan2 gw ga bosen2 jg ingetin gw soal TA.
And than … curhat salah seorang sobat gw yg berada nun jauh disana. Kegalauan akan dua pilihan, bwahahahahaha … gw satu aja ga punya, ini dua pilihan. Yg satu ud mapan dan siap nikah, yg satu msi pengen penjajakan. Nah sobat gw nih galau. Klo pengen ngikutin pendapat orang, pasti pilih yg pertama, udah pasti rumus satu-enol-enol-enol-nya. Tapi klo ikutin kata hati, cenderung yg kedua.
Cerita lain lagi, soal sobat gw yg juga ada di tempat jauh yg lain. Jatuh cinta dan bertemu orang yang “tidak tepat”. Sayangnya sobat gw ini jadi menyalahkan dirinya sendiri atas pertemuan dg orang “tidak tepat” itu. Haduh2 … well, gw Cuma bisa say “be strong” ya, jgn smpe nyerah. Cz pasti ada gantinya yg lebih baik.
Kapan2 deh gw cerita versi lengkapnya … yg jelas, menjadi pendengar yg baik itu ga mudah (ini status fb gw kmren). Tapi bisa mendengarkan sobat loe cerita dan ber-haha-hihi ria, konyol2n bareng, lalu cari solusi bareng, itu keren.
Hahahaha … padahal awalnya bahas kopi, tapi malah ngelantur ga jelas. Yes, kembali ke kopi. Gw bukanlah maniak kopi. Soalnya gw nyadar, gw Cuma bisa minum kopi saat badan gw fit a.k maag gw ga kambuh. Dan lagi, gw jg ga ngopi tiap hari kq. Paling seminggu 2-3 kali. Kebiasaan minum kopi yg muncul sejak SMA. Awalnya Cuma jadi temen bergadang ngerjain “peer”, tapi jadi kebiasaan dan jadi suka. Lagipula, gw minum kopi jg milih2 kq. Bukan kopi asli Lampung yg terkenal pahit dan kental, bisa2 gw mabok. Tapi kopi low-acid—rendah lemak—yang biasanya udah ada cream atau susu-nya.
Kopi udah jadi pemandangan wajar di sebelah si hitam. Berasa lengkap gto klo ditemenin kopi, trus full music. Bahkan waktu buat tulisan ini, di sebelah kiri gw msi ada kopi yg tinggal setengah gelas.
Beberapa hari ga update bukan berarti gw ga punya cerita lho ya. Cuma kadang ga mesti sempat nulis aja. (sok sibuk sih, kekekeke) alhasil ga mesti update blog. Ini cerita gw, mana cerita loe? (itu sih iklan)
Well … kegalauan dalam diri gw sendiri jg blon sepenuhnya ilang. Kisah gw ga sepenuhnya berjalan mulus seperti yg gw harapkan. Bahkan studi gw pun masih stagnan seperti ini. Hmmm … gw ga pengen menyalahkan orang lain. Mungkin gw yg masih perlu untuk introspeksi diri, kenapa dan apa solusi yg bisa gw lakukan. Yess … hidup itu harus move on

KISAH - A Cup of Coffee KISAH - A Cup of Coffee Reviewed by Bening Pertiwi on Januari 09, 2014 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.